Target 100 Hari Gubernur Pribumi... Duh, Berat Banget Targetmu Om..


Ilustrasi
 

Beritaterheboh.com - Wow!!! Program yg luar biasa susah! Aneh, om Anies ga takut gagal? Bisa kandas semua nih, programnya kecuali satu...

Program detail semua, dengan parameter kegagalan & keberhasilan yg jelas terukur. Bener2 luar biasa dari Soewirjo sampai Djarot ga ada yg programnya semerdeka ini.

Liat aja..

1. Rekonsiliasi Berbagai Golongan DKI:

a) Membentuk Forum Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta

Ini susah banget gilak. Foke aja ada d German, Ahok d Mako Brimob, Djarot sibuk liburan k NTT. Duh, program ini terancam gagal total. Susah banget. Jauh lebih gampang mewujudkan sila ke lima Pancasila.

b) Mengefektifkan Kerukunan Umat Beragama d DKI

Ini juga susaaaah banget. Waktu om Anies pilkada aja banyak Muslim yg auto kafir. Ga pernah terjadi sebelumnya d Indonesia ada daerah d mana umat beragama saling rukun. Cuma bisa terjadi kerukunan kalo ada FPI d daerah itu. Eh, d Jakarta ada yah? Mungkin bisa deng.

c) Balaikota Sebagai Rumah Rembug Warga

Serius, ini luar biasa tingkat kesulitannya. Om Anies berniat menjadi pioneer Gubernur yg berhubungan langsung dengan rakyat. Ga pernah terjadi sebelumnya. Kursi dan meja d balaikota mirip punya Djarot? Ah, itu perasaan anda aja. Lagi pula kursi dan meja d situ kan punya pemprov. Kalo peralatan dapurnya punya uncle Roy.

d) Memulai Pertemuan Kota

Ini juga luar biasa mustahil. Tau gak effortnya ketemu org? Kamu harus siapin waktu, siapin transportasi, mungkin harus jalan kaki, d tengah cuaca panas lembab tampa AC. Keringetan, bau,... Mana kanebo? Aku jadi pengen buang ingus.


2. Fokus d Tiga Program Prioritas:

a) LAPANGAN KERJA

Meresmikan 44 Pusat Kewirausahaan

Duh, edan. Tau gak? Betapa sulitnya membuat pusat kewirausaan yg ga d jelaskan d mana, sebesar apa, dan bagaimana bentuknya? SUSAH TAUK!!

Pasti Anies Sandi bingung, mau bikin tempat seluas JCC biar bisa d pakai expo sekalian, atau seluas Harry Poter Phone Booth d London? Mau pake ruang kelurahan atau cukup WCnya? Susah banget. Serasa mau beli micin, d Carefour, ketemu rak panjang penuh Chitato, Lays, Momogi dll.

b) PENDIDIKAN

Meluncurkan Kartu Jakarta Pintar Plus

Naaah, yang ini rumit lagi nih. Karena sebelumnya ga pernah ada Kartu Jakarta Pintar. Adanya KJP. Tadinya KJP ga cuma boleh d pake ama anak sekolah. Harus terdaftar, harus belajar, sadis banget kan Gubernur terdahulu?

Sekarang ga perlu sekolah. Cukup umur buat belajar aja bisa dapet KJP. Ga banyak cingcong. Ga perlu validasi. Dasarnya adalah kepercayaan. Moso niat baek d tipu? Mana mungkin duit KJP d pake beli CBR250RR atau lem aibon? Enggak kan?

Yg susah itu, bikin aturan bahwa KJPnya sekarang bisa d pake asalkan umur sekolah, gak harus sekolah lagi. Itu SUSAAAAH banget.

Bayangkan, om Anies & Sandi harus tanda tangan!!! Kan bisa pegel tangannya? Terus kemungkinan harus minta beliin counterpain k ajudan buat tangannya yg pegel. Gile, task yg mustahil banget d kerjakan dalam 100 tahun.

Gak tau berhasil gak om Anies Sandi gabungin dana KJP ma KIP?

c) BIAYA HIDUP

Meluncurkan program hunian DP Nol, Kartu Pangan Jakarta (KPJ), dan program OK OTrip dan OK O-Care.

Duh, dari 10 program kerja cuma ini yg gampang. Aneh, kok yg gampang2 malah d satuin d sini yah? Padahal ini kemungkinan besar berhasil semua.

3. Konsolidasi Birokrasi

a) Membangun Paradigma 'pembangunan berbasis gerakan'

EDAN!!! Ini susah banget! Dan baru pertama kali d lakukan. Parameter pengukurnya jelas bener. Ga ada keraguan samasekali dalam program ini. Jelas sejelas2nya berhasil dan gagalnya.

Mustahil membangun paradigma baru. Jadi yg satu ini Mission Impossible. Ethan? Mana Ethan Hunt?

b) Implementasi Open Goverment

Situs data.jakarta.go.id itu gak open. Apps Jakarta Smart City & Clue? Itu juga gak open. Ini tugas yg ajaib. Kalau data.jakarta.go.id, Apps Jakarta Smart City & Clue itu gak open, rapat2 d upload juga gak open, brarti apa dong yang open? Susah kan? Coba pikirkan? Ini betul2 sulit loh.

c) Konsolidasi transportasi konvensional dan online

Ini juga jangan d kira mudah. Dari jaman Daendels sampe jaman Zuckerberg, transportasi online dan konvensional ga pernah bisa bersatu. O1111jek pangkalan ya pasti mangkal, ga mungkin gabung ojek online. Ojek online juga ga mungkin mau narik d pangkalan, tampa melalui applikasi, walaupun kamu tawarin sejuta per trip pun. Sama ama taxi. Blue Bird itu taxi konvensional. Pasti musuhan ama GoCar.

Duh, berat banget target 100 harimu om Anies.

Oleh : AB Bhumi

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Target 100 Hari Gubernur Pribumi... Duh, Berat Banget Targetmu Om.."

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.