Anas Urbaningrum Ikut 'Bernyanyi' Soal Korupsi E-KTP, SBY Kian Tersudut


Beritaterheboh.com - Mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum bereaksi terkait kasus proyek pengadaan e-KTP, yang beberapa waktu lalu sempat heboh dan menyeret namanya.

Kehebohan itu diketahui, karena nama Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ikut terseret, dalam kasus yang merugikan negara sebesar Rp 2,3 triliun ini.

Anas Urbaningrum dalam akun Twitter resmi miliknya @anasurbaningrum, mengungkapkan tidak habis pikir kenapa bisa dirinya difintah untuk menyudutkan SBY dan Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas).

"Awalnya saya geli dengar cerita ada tuduhan pertemuan di Sukamiskin untuk merancang fitnah kepada Pak SBY dan Mas Ibas," cuit Anas dalam akun Twitter resmi miliknya, Sabtu (10/2).

Anas harus mengungkapkan, karena tuduhan kepada dirinya beredar luas. Pria kelahiran Blitar, Jawa Timur ini perlu meluruskan, karena menurutnya bisa menyesatkan.

"Jelas bahwa tidak pernah ada pertemuan di Sukamiskin yang dihadiri oleh Anas Urbaningrum, Firman Wijaya, Mirwan Amir dan Saan Mustopa," katanya.

"Terpikir untuk bikin pertemuan saja tidak pernah, tidak ada hujan kok tiba-tiba ada banjir hoax," tambahnya.

Mantan Ketua Fraksi Partai Demokrat itu juga mengaku tidak tahu kenapa dirinya diserang oleh kabar hoax tersebut. Dia pun kecewa berat adanya tuduhan kepada dirinya, Saan Mustopa dan Mirwan Amir.

"Itu cerita hoax yang berasal dari surat hoax yang entah dibikin oleh siapa. Tetapi jelas disebarkan oleh siapa saja," ungkapnya.

Sebenarnya menurut Anas, sangat mudah untuk membuktikan ada atau tidak pertemuan dengan dua rekannya tersebut di Lapas Sukamiskin. Cukup hanya pemeriksaan lewat CCTV, buku tamu dan banyak warga yang bisa ditanya.

"Hoax kok dipercaya dan disebarkan. Lalu kemana kampanye anti hoax dan fitnah yang belum lama dideklarasikan?," tuturnya.
.

"Hoax juga disebarkan hampir bersamaan dengan narasi jihad untuk keadilan. Ada kontradiksi yang nyata di antara keduanya," tambahnya.

Oleh sebab itu, pria yang memiliki hobi bulu tangkis ini berpesan, citra, kekuasaan, ketenaran dan kekayaan boleh dicapai. Tapi caranya tidak mesti dengan menista orang lain dengan hoax dan tuduhan konspirasi fitnah.

"Keadilan mesti diperjuangan dengan cara-cara yang sejalan dengan makna keadilan sendiri‎," pungkasnya.‎

Sebelumnya, nama Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) muncul dipersidangan kasus proyek e-KTP dengan terdakwa Setya Novanto. Dia disebut-sebut memerintahkan agar proyek tersebut tetap berjalan.

Semula, mantan Wakil Ketua Badan Anggaran DPR Mirwan Amir mengaku dirinya sempat menyarankan kepada SBY yang kala itu menjabat sebagai presiden, lebih baik proyek e-KTP tidak berlanjut.

Dia mengaku tidak memiliki kuasa untuk menghentikan proyek itu. Oleh karena itu, atas saran dari seorang pengusaha calon vendor e-KTP, Yusnan Solihin, Mirwan melaporkan hal tersebut kepada SBY.

Namun SBY tidak menyetujui usulan dari Mirwan Amir. Pria kelahiran Pacitan, Jawa Timur ini menginginkan supaya proyek e-KTP tetap dilanjutkan. Adapun dia mengaku melaporkan hal tersebut di kediaman SBY di Cikeas pada sebuah acara.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Anas Urbaningrum Ikut 'Bernyanyi' Soal Korupsi E-KTP, SBY Kian Tersudut"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.