Tak Terima Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus ITE, Artis Lyra Virna Beberkan Fakta Baru


Beritaterheboh.com - Upaya mediasi sengketa umrah antara artis Lyra Virna dan Lasty, selaku pemilik ADA Tour and Travel, berakhir buntu. Penyidik Subdit Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Metro Jaya pun menetapkan artis Lyra Vrna sebagai tersangka kasus dugaan pencemaran nama baik dalam UU ITE.

"Iya sudah ditingkatkan sebagai tersangka," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono saat dihubungi detikcom, Selasa (20/3/2018).

Argo mengatakan penetapan tersangka tersebut dilakukan setelah penyidik melakukan gelar perkara. Polisi juga telah memiliki alat bukti dalam menetapkan tersangka tersebut.

"Saksi ahli menyebutkan memenuhi unsur pidana," imbuhnya.

Lyra dijerat dengan Pasal 27 ayat 3 jo Pasal 45 ayat 3 UU RI Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan UU RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE. Belum diketahui apakah selanjutnya Lyra akan ditahan atau tidak.

Sebelumnya, Lyra dilaporkan oleh Lasty ke Polda Metro Jaya atas tuduhan pencemaran nama baik melalui media sosial. Lyra dilaporkan setelah curhat soal perjalanan umrahnya melalui ADA Tour batal.

Pengacara Lyra, Razman Arief Nasution, mengatakan kliennya dilaporkan atas tuduhan pencemaran nama baik melalui media elektronik (ITE). Padahal, menurut Razman, kliennya itu hanya mencurahkan keluh kesahnya mengenai penarikan uang dari travel agent yang belum sepenuhnya dikembalikan oleh penyelenggara.

"Klien saya mendapat panggilan kedua kemarin, menurut penyidiknya sudah naik statusnya ke penyidikan. Kata saya, kalau sudah naik penyidikan, berarti (Lyra) tersangka dong, kata penyidiknya, 'Iya Bang,'" jelas Razman, Selasa (10/10/2017).

Razman mengatakan keluhan Lyra di media sosial itu bukan tanpa sebab. Selain pengembalian uang haji yang molor, Razman mengatakan biro tour and travel itu disebut bermasalah.

"AT itu belum punya izin dari Kemenag, dia baru mendapatkan izin dari Dinas Pariwisata Bekasi saja," tutur Razman.

Jadi Tersangka, Lyra Virna Minta Gelar Perkara Khusus


Lyra pun menghadapi status tersangkanya dengan biasa saja. Bahkan, Lyra siap berjuang mencari kebenaran atas penetapan tersangka yang ditujukan baginya, yang menurutnya cukup janggal.

Kuasa hukum Lyra, Razman Arif Nasution mengatakan bahwa penetapan status tersangka kepada kliennya tidak masuk akal.


"Status tersangka masih praduga tak bersalah. Akan ada upaya hukum lain dari pihak Lyra, karena penetapan ini janggal. Kami akan menggunakan Peraturan Kapolri No.14 tahun 2012 tentang prosedur penyidikan," kata Razman Arif Nasution saat dihubungi melalui telepon, Selasa (20/3/2018).

Razman menegaskan bahwa pihaknya akan meminta gelar perkara khusus untuk membuktikan penetapan status tersangka terhadap Lyra.

"Kita minta gelar perkara khusus secara terbuka untuk hal ini. Kenapa? Karena paling aneh beberapa waktu lalu penyidik memanggil lyra virna dengan lasti annisa untuk di konfrontir. Tapi pada faktanya, Lasti tidak hadir," ucapnya.

"Nah kok malah (setelah itu) klien saya jadi tersangka. Kan aneh. Kita cooperatif. Diundang konfrotasi artinya ada kejelasan hukum yamg menurut penyidik dibutugkan keterangan kedua belah pihak secara berhadapan," tambahnya.

Lanjut Razman, pihaknya akan mengajukan pra peradilan jika memang penyidik Polda Metro Jaya menganggap langkah penyidikannya sudah sesuai prosedur.

"Kedua, kita bisa lakukan hukum praperadilan. Jadi itu kami biasa saja karena memang kita tidak salah dan coorperatif," ujar Razman Arif Nasution.(detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tak Terima Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus ITE, Artis Lyra Virna Beberkan Fakta Baru"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.