Akun @Kementan Balas Nyinyir Tengku Zulkarnain Soal Puluhan Warga Bogor Keracunan Keong Sawah. Menohok Banget!


Beritaterheboh.com - Wakil Sekjen MUI Ustadz Tengku Zulkarnain turut berkomentar dilaman Twitternya soal puluhan warga Bogor yang keracunan usai santap keong sawah saat berbuka puasa.

Dia merasa prihatin dengan kejadian tersebut, menurut Tengku begitu sengsaranya rakyat jelata, untuk makan enak saja susah.


Tengku juga menyindir menteri yang menyarankan warga makan keong sawah, ia mempertanyakan apakah sang menteri telah menjenguk warga yang keracunan keong sawah tersebut.

“Kemarin Mana Itu Menteri yg Menyarankan Makan Keong Sawah…? Sudah Membezuk Mereka Belum…? Ya Allah Sebegitu Sengsaranya Nasib Rakyat Jelata Mau Makan Enak Saja Susah. Padahal Sudah 72 Tahun Merdeka. Tunjukkan Kami Jalan agar Terbebas dari Zaman Sengsara Ini… Amin….,”  tulis Tengku Zulkarnain, Sabtu (26/5).

Cuitan Tengku Zulkarnaen viral dan menjadi bahan pergunjingan netizen. Akhirnya dari akun resmi Kementan merespon terkait permsalahan ini. Kementerian Pertanian (Kementan) ikut berkomentar soal hal ini.

Komentar tersebut  disampaikan lewat akun Twitter resmi Kementan yang terverifikasi sambil mengunggah tangkapan layar (screenshot) komentar netizen. Kementan meminta masyarakat menunggu penyelidikan polisi.

"Soal tutut yang heboh dari kemarin, yuk kita tunggu penyelidikan laboratorium polisi ungkap penyebabnya," tulis akun Kementan, Minggu (27/5/2018).


Kementan berpendapat keracunan makanan bisa terjadi pada bahan pangan apapun. "Daripada berpolemik, mari kita doakan saudara kita segera pulih, sehat, dan berpuasa kembali," demikian tambahan keterangan dari Kementan.

Setelah itu Kementan juga menshare link cara pengolahan kerang sawah yang benar sehingga tidak terjadi keracunan.
Sebelumnya diberitakan, puluhan warga dari tiga RT di RW 7 Kampung Sawah, Kelurahan Tanah Baru, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor, terpaksa dilarikan ke Puskesmas dan rumah sakit karena keracunan makanan. Mereka diduga mengalami keracunan usai mengkonsumsi tutut (keong sawah) usai berbuka puasa.

"Total korban ada 55 orang. Dugaannya ini tuh keracunan makanan, keracunan setelah mengkomsumsi tutut atau keong sawah. Itu makanan ciri khas di kampung sini ya," kata Petugas Sosial Masyarakat (PSM) di Kelurahan Tanah Baru, Ida Farida, saat ditemui di Puskesmas Tanah Baru, Jumat (25/5/2018) malam.



Polisi lalu memeriksa dua orang penjual tutut. Polisi juga mengamankan sisa makanan yang dikonsumsi warga korban keracunan. Makanan itu akan diuji di laboratorium.

"Kami dari Polresta sudah mengamankan dua orang yang diduga pemilik atau penjual tutut tersebut. Dua orang itu berinisial j dan S. Keduanya masih dalam pemeriksaan oleh penyidik," kata Kasat Reskrim Polresta Bogor Kota AKP Didik Purwanto, Sabtu (26/5/2018). (detik.com/beritaterheboh.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Akun @Kementan Balas Nyinyir Tengku Zulkarnain Soal Puluhan Warga Bogor Keracunan Keong Sawah. Menohok Banget!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.