Keluarga Bomber Gereja Surabaya adalah Pengusaha Minyak Wijen. Mirisnya, Akun FB sang Anak Dibully Netizen!


Beritaterheboh.com - Tak ada yang curiga dengan keluarga Dita Oepriarto sebagai bagian dari jaringan teroris paling berbahaya di Indonesia sampai melakukan aksi bom gereja. Mereka keluarga berada, tinggal di perumahan elite, punya usaha, dan berpendidikan baik.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bahkan ikut kaget dengan kasus ini. Dari kasus-kasus terorisme sebelumnya, biasanya para terduga teroris berasal dari kalangan menengah ke bawah.
"Tapi terus terang, yang surprise, ini tinggalnya di perumahan yang perekonomiannya bagus. Yang saya sedih itu. Biasanya kan kos-kosan," kata Risma.

Mereka tinggal di sebuah rumah mewah, tepatnya di Kompleks Wonorejo Asri, Kavling 22, Wonorejo Rungkut, Surabaya. Rumah di perumahan ini rata-rata dijual seharga Rp 1,2 miliar hingga Rp 1,5 miliar.

Dari mana pendapatan Dita dan keluarga? Berdasarkan keterangan tetangga, Dita adalah pengusaha minyak jintan hitam, minyak wijen, serta minyak kemiri. Minyak tersebut, juga dipasarkan oleh Dita melalui jejaring dunia maya.


Dari iklan promo yang tersebar di dunia maya, minyak-minyak tersebut ditawarkan sebagai obat untuk masalah rambut, dan kulit kepala sampai persoalan kesehatan penyakit dalam seperti diabetes, darah tinggi dan lain-lain. Harga minyak-minyak tersebut ditawarkan Rp 80 ribu per liter.

Bagaimana dengan sang istri yang bernama Puji Kuswati? Tak banyak cerita soal dia dari tetangga. Namun kumparan berhasil menemukan laman facebook-nya yang sudah tak aktif sejak tahun 2012 lalu.

Dari laman itu diketahui, Puji pernah bersekolah di Akademi Keperawatan RSI Surabaya. Dia juga pernah mengenyam pendidikan di SMAN 2 Magetan. Belum jelas, apakah Puji masih bekerja sebagai perawat saat ini.



Ketua RW 4, Wonorejo Asri, Taufik Gani, menerangkan, Dita adalah salah satu warganya yang ia kenal rajin mengikuti salat berjamaah di musala. 

"Setiap Maghrib dan Isya selalu salat berjamaah bersama warga di musala dekat perumahan," jelas Taufik.

Taufik lalu mengenang, setiap pagi Dita selalu menyempatkan diri bersepeda bersama keempat anaknya, Yusuf Fadhil (18), Firman Halim (16), Fadhila Sari (12) dan Famela Rizqita (9). 




"Tamu juga tidak terlalu banyak, tapi pernah beberapa kali datang. Sama warga, dengan kami, dengan tetangga sebelah, mereka itu tidak tertutup. Baik-baik saja," tambahnya.

Dari data di Kartu Keluarga, diketahui bahwa Dita adalah lulusan SMA dan lahir di Surabaya pada 23 September 1971. Sementara Puji yang lulusan Akper itu lahir pada 16 Juni 1975. Sedangkan empat anaknya semua lahiri di Surabaya.

Dita Oepriarto, lahir: sept 9, 1971

Puji Kuswati, lahir: June 16, 1975

Yusuf Fadhil, lahir: Nov 25, 2000

Firman Halim, lahir: Oct 13, 2002

Fadhila Sari, lahir: Jan 4, 2006

Famela Rizqita, lahir: Dec 9, 2009

Mirisnya akun Fb sang anak langsung menjadi sasaran buliyan netizen. Ini Terpantau pada status terakhir anaknya bernama Firman Halim.

. . . .


Beritaterheboh.com/Kumparan.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Keluarga Bomber Gereja Surabaya adalah Pengusaha Minyak Wijen. Mirisnya, Akun FB sang Anak Dibully Netizen!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.