Selamat dari Ledakan, Anak Pengebom di Polrestabes Surabaya Beri Data Penting Ini ke Polisi

Beritaterheboh.com - Sejumlah tumpukan genteng dan batu terlihat di halaman rumah teroris yang disergap kepolisian di Rusunawa Wonocolo Sidoarjo, Anton Ferdiantono.

Hal itu terlihat ketika TribunJatim.com mendatangi kediamannya yang berlokasi di Jalan Manukan Kulon Blok 19 H nomor 19 RT.11 RW.5, Kelurahan Manukan Kulon, Kecamatan Tandes, Surabaya.


Ketua RT.11, RW.5, Manukan Kulon Surabaya, Budi Santoso mengatakan rumah itu telah puluhan tahun tak ditempati Anton dan keluarganya.


Bahkan, kondisi runahnya pun terlihat terbengkalai.

Budi tak menepis bila Anton adalah warganya.

"Rumahnya di sebelah rumah saya, rumahnya (Anton) lama nggak ditinggali," terang Budi pada TribunJatim.com, Selasa (15/5/2018).

Dari pandangan mata TribunJatim.com dilapangan, terlihat atap rumah Anton yang puluhan tahun tak dijamah itu runtuh.


Bahkan, dihalaman dan dalam rumah pun dipenuhi rumput liar.

"Ya seperti ini kondisinya, saya tidak tahu terakhir tinggalnya (Anton) sama keluarga dimana, yang pasti setelah menikah Anton sudah tidak disini," tutupnya sembari menunjuk ke arah rumah Anton.

Pengakuan Ketua RT

Ketua RT.11, RW.5, Manukan Kulon Surabaya, Budi Santoso membenarkan bila teroris yang disergap kepolisian di Rusunawa Wonocolo Taman, Sidoarjo, Anton Ferdiantono adalah warganya.

Hal itu disampaikan Budi ketika bertemu dengan TribunJatim.com didepan rumah otak peledakan bom di tiga gereja di Surabaya, Anton Ferdiantono yang telah puluhan tahun tak ditempati.


Menurut Budi, semasa hidup Anton kerap dikenal sebagai pribadi yang tertutup

Sebab, Anton jarang bergaul dengan warga sekitar.


"Dia (Anton) memang dikenal jarang bersosialisasi, untuk berbicara dengan tetangga juga jarang sekali," ujarnya pada TribunJatim.com.

Kata Budi, usai menikah dengan Puji Kuswati, Anton justru tak pernah terlihat lagi di lingkungan rumahnya.

Menurutnya, Anton juga telah meninggalkan rumahnya yang berada di Manukan Kulon Blok 19 H nomor 19, RT.11 RW.5 usai menikah dengan Puji

Lalu, bagaimanakah kisah keseharian Anton semasa hidup disana ketika masih muda?

"Kalau semasa mudan, Anton pernah aktif jadi remaja masjid RW 5, gak ada gelagat mencurigakan," ujar Budi sembari menunjuk ke rumah Anton, Selasa (15/5/2018).

Menurut Budi, tidak ada yang aneh dari pribadi Anton ketika itu.

Budi justru terkejut ketika baru mengetahui bila Anton terlibat dalam aksi dan jaringan terorisme pada Minggu (13/5/2018).

Malam itu juga, Budi mengatakan dirinya langsung di datangi Kapolsek, Kamtibmas,, serta Camat TKP penyergapan Pada Senin (14/5/2018) dini hari sekitar pukul 01.00 WIB untuk memberikan keterangan.


Selain itu, Budi mengutarakan, usai menikah, Anton dan Puji diketahuinya sering kerap berpindah-pindah tempat tinggal.

Mulanya, Anton berpindah rumah di RT.9.

Kemudian, Anton berpindah lagi ke RT 11 yang letaknya tak jauh dari rumah aslinya yang berada di depan gang.

Selanjutnya, Budi mengaku tak mengetahui lagi keberadaan Anton dan keluarganya.

"Sekitar tahun 2006 sampai 2008 Anton sering pindah," tutup Budi.

Gereja GKI sudah dibuka untuk umum

Tiga gereja yang dibom pelaku terorisme di Surabaya terpantau masih dijaga ketat petugas kepolisian dan satpol PP Kota Surabaya, Jatim, Selasa (15/5/2018).

Gereja yang dijaga ketat ini dua diantaranya terpantau berbeda kondisinya.

Menurut pengamatan TribunJatim.com, Gereja Kristen Indonesia di Jalan Diponegoro sudah dibuka secara umum.

“Gereja sudah beroperasi normal dan semua jemaah bisa beribadat seperti biasanya,” jelas anggota majelis jemaat GKI, Josua Poli kepada TribunJatim.com.


Tak hanya bisa beraktivitas seperti biasanya, meski masih tertutup rapat dengan papan triplek.

Sepeda motor di GKI yang kena bom pada Minggu (13/5/2017) pagi ini juga bisa diambil pemiliknya.

Bahkan, rencananya Minggu (201/5/2018) jemaah sudah bisa menjalankan ibadah secara berjamaah.

“GKI setiap hari Minggu ada enam jadwal ibadah, GKI juga akan dibuka lagi secara umum buat Minggu (20/5/2018) besok,” tandasnya.

Sementara berbeda dengan GKI, GEreja Pantikosta Pusat Surabaya (GPPS) justru masih ditutup secara total.

GPPS nampak dijaga ketat oleh perugas Damkar, dan Satpol PP.

Gereja di Jalan Arjuno ini masih terlingkari garis polisi dan pintu juga terkunci rapat.

Tak ada petugas kepolisian maupun TNI yang berjaga.

Kesaksian bocah yang selamat dari ledakan

AAP merupakan satu diantara empat anak bomber yang selamat dari ledakan bom yang terjadi Surabaya dan Sidoarjo.

AAP merupakan putri dari bomber yang meledakan diri di Mapolrestabes Surabaya.

Pada Selasa (15/5/2018) AAP (8) dijenguk oleh ibu-ibu Bhayangkari Polda Jawa Timur.

Saat dijenguk dan diajak berbincang AAP bisa menjelaskan jika antara bomber satu dengan yang lainnya saling mengenal.

Termasuk satu anggota keluarga bomber yang sebelumnya meledakkan diri di tiga gereja di Surabaya dan juha bom di rusun Wonocolo, Sidoarjo.

Hal ini diceritakan istri Kapolda Jatim Machfud Arifin yaitu Lita Machfud usai mengunjungi AAP

"Saya tanya dari anggota yang meriksa, dia (AAP) bisa jelaskan antara yang satu dengan yang lainnya saling kenal, bapaknya yang ledakan pertama di gereja kemudian dengan yang di Sidoarjo saling mengenal, jadi dia tau kalau itu teman bapaknya," cerita Lita usai menjenguk di RS Bhayangkara Polda Jatim, Selasa (15/5/2018).

Tak hanya itu, saat ditanya tentang Dita Oeprianto, AAP juga mengaku mengenalnya.

Bahkan ia mengenal dengan keluarga Anton dari Rusunawa Wonocolo, Sepanjang, Sidoarjo.

(tribunnews.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Selamat dari Ledakan, Anak Pengebom di Polrestabes Surabaya Beri Data Penting Ini ke Polisi"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.