Cuitannya soal Pemimpin Jahat Dituding Menyindir Prabowo, Sudjiwo Tedjo Beri Klarifikasi Tak Terduga!


Beritaterheboh.com - Sastrawan Sudjiwo Tedjo mengklarifikasi cuitannya yang dituding menyindir Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto.

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut ia sampaikan melalui akun Twitter pribadinya @sudjiwotedjo pada Senin (20/8/2018).

Dalam cuitan tersebut, Sudjiwo Tedjo meminta kepada publik agar tidak golput untuk mencegah orang jahat menjadi pemimpin.

Setelah itu, Sudjiwo Tedjo khawatir jika sosok yang dipilih adalah orang jahat namun dipoles seakan tak jahat.

Kemudian, ia mengatakan bahwa di era saat ini, kebenaran sudah tidak terlalu penting dibandingkan polesannya.


“Mari jgn Golput utk mencegah orang jahat jd pemimpin” itu bener kalau yg kita coblos memang orang yg gak jahat. Bagaimana kalau yang kita coblos justru orang jahat tapi dipoles seakan tak jahat dalam era Post Truth ini, era ketika kebenaran ud gak penting yg penting polesannya?," tulisnya.


Lantas, cuitan tersebut, ditanggapi oleh seorang netizen dengan akun @aritedjo.

Akun @aritedjo itu menanyakan apakah Sudhiwo Tedjo bermaksud menyindir Prabowo.

"Mbah, nyindir Prabowo yaa??," tulis akun @aritedjo.

Lantaran mendapatkan pertanyaan seperti itu, Sudjiwo Tedjo sontak menjawab bahwa ia tidak menyindir Prabowo melainkan menyindir dirinya sendiri.

Aku nyindir Prabowo? No! Aku selalu nyindir diriku sendiri. Aku kan polesannya aja romantis, main alat simbol romantisme tertinggi yaitu Saksofon, bikin buku romantis mega best seller #TaliJiwo dll..padahal faktanya aku ini baj****. Aku an****," tulisnya.



Diketahui, sebentar lagi, masyarakat Indonesia akan merayakan pesta demokrasi pemilihan presiden 2019.

Para tokoh politik telah membuat keputusan sesuai pilihan partai untuk berkoalisi.

Terdapat dua pasangan bakal capres dan cawapres, yakni Jokowi-Ma'ruf Amin dengan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.


Jokowi-Ma'ruf Amin diusung oleh partai PDIP, Partai NasDem, Hanura, Golkar, Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Partai Persatuan Pembangunan, Perindo, serta Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI).

Sementara Prabowo Subianto-Sandiaga Uno diusung empat parpol, yakni Gerindra, PKS, PAN dan Demokrat.

Kedua paslon tersebut telah mendaftarkan ke kantor Komisi Pemilihan Umum ( KPU), Jakarta Pusat pada Jumat (10/8/2018) siang. (TribunWow.com/Woro Seto)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Cuitannya soal Pemimpin Jahat Dituding Menyindir Prabowo, Sudjiwo Tedjo Beri Klarifikasi Tak Terduga!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.