Prabowo-Sandiaga Deklarasi Tinggalkan Partai Demokrat, Respon SBY Diluar Dugaan!


Beritaterheboh.com -  Prabowo Subianto mendeklarasikan sebagai capres dan berduet dengan Sandiaga Uno. Partai Demokrat (PD) mengungkap respons sang ketum, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melihat deklarasi tersebut.

"Ya biasa-biasa saja yah," ujar Waketum PD Syarief Hasan di depan kediaman SBY, Jalan Mega Kuningan Timur VII, Jakarta Selatan, Kamis (9/8/2018). 


Soal deklarasi Prabowo-Sandi, PD memberikan ucapan selamat. Namun arah koalisi PD akan diputuskan dalam rapat majelis tinggi pagi ini.

"Kita ucapkan selamat lah kepada Prabowo dan Sandi. PD besok (Jumat, 10/8) masih rapat majelis tinggi," ucap Syarief.


Majunya Prabowo-Sandi diumumkan malam ini. Bagi Prabowo, Sandiaga adalah pilihan terbaik.

"Sandiaga merupakan pilihan terbaik dari yang ada," kata Prabowo Subianto di kediamannya, Jl Kertanegara, Jakarta. 

Prabowo-Sandiaga Tinggalkan Partai Demokrat

Ketum Gerindra Prabowo Subianto mengumumkan cawapresnya untuk Pilpres 2019. Disokong Gerindra, PAN, dan PKS, Prabowo-Sandiaga meninggalkan Partai Demokrat.

Pantauan di kediaman Prabowo, Jl Kertanegara, Jakarta Selatan, Kamis (9/8/2018), hadir para elite PKS, Gerindra, dan PKS. Seperti Ketua Dewan Kehormatan PAN Amien Rais, Ketum PAN Zulkifli Hasan, Presiden PKS Sohibul Iman, dan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Aljufri.

Sandiaga Uno berada di sebelah Prabowo. Ia memakai peci dan baju kemeja biru.


"Baru saja pimpinan dari tiga parpol, PKS, PAN, dan Partai Gerindra, telah memutuskan dan memberi kepercayaan kepada saya Prabowo Subianto dan Saudara Sandiaga Salahuddin Uno untuk maju sebagai capres dan cawapres RI untuk masa bakti 2019-2024," ujar Prabowo saat memberi pengumuman.


Sebelumnya diberitakan, Demokrat menyatakan menolak mendukung Sandiaga sebagai cawapres Prabowo. Padahal hari ini Prabowo sudah dua kali mendatangi kediaman Ketum PD Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Demokrat ingin kadernya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), yang mendapat jatah cawapres. Elite Demokrat Andi Arief sempat menuding Sandiaga memberi Rp 500 miliar ke PKS dan PAN agar diterima sebagai cawapres eks Danjen Kopassus itu. PAN dan PKS membantah tuduhan itu dan mengancam mempolisikan Andi Arief. 

Ma'ruf Amin Cawapres, Wasekjen PD Rachland Cuit #Jokowi2Periode


asekjen Partai Demokrat Rachland Nashidik ikut menanggapi Joko Widodo yang memilih Rais Aam PBNU KH Ma'ruf Amin sebagai cawapres 2019. Rachland membubuhkan hastag #Jokowi2Periode. 

"Dimulai dengan politik kebhinekaan. Ditutup dengan politik identitas. #JokowiMaruf #Jokowi2Periode," kata Rachland melalui akun Twitternya @RachlandNashidik, Kamis (9/8/2018).


Rachland juga memuji kelihaian Jokowi dalam berpolitik. Menurutnya, Jokowi sosok yang tangkas dan licin.

"Bagi kami, Pak @Jokowi adalah rival dalam gelanggang politik yang kerap keras. Ia licin dan tangkas. Membuat kami kadang terjatuh. Normal saja itu terjadi dalam kompetisi. Namun semua itu tak pernah membuat kami sakit hati. Cuma luka badan yang tak berarti," ujarnya.

Sebelumnya, elite PD lainnya, Wasekjen Demokrat Andi Arief juga mendukung pilihan Jokowi. Andi mengatakan Ma'ruf merupakan sahabat ayahnya.

"Pak Ma'ruf Amin sahabat karib ayah saya, berasal dari Banten, seperti juga ibu saya berasal," cuit Andi Arief di akun Twitternya, Kamis (9/8).


Andi Arief menambahkan Ma'ruf merupakan sosok yang setia dalam persahabatan. Dia berharap Demokrat juga bakal memberikan dukungan ke Jokowi-Ma'ruf Amin.

"Orangnya jujur dan tidak bermental KARDUS dan setia dalam persahabatan. Saya pribadi akan mendukung, mudah-mudahan Partai Demokrat akan memutuskan hal sama. Indonesia butuh penyejuk," sambungnya. 
(detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Prabowo-Sandiaga Deklarasi Tinggalkan Partai Demokrat, Respon SBY Diluar Dugaan!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.