Sopir Mobil Berstiker 'TNI' yang Pukul Remaja di Tol Dipolisikan. Korban Ceritakan Kronologinya, Gak Nyangka!

Beritaterheboh.com - Pihak keluarga melaporkan insiden pemukulan terhadap Rayhan Achmad (14) di tol oleh seorang sopir mobil yang berstriker 'TNI'. Keluarga berharap kasus ini segera diproses.

"Oh kita udah, ke Polda langsung memang (laporan), Polda Metro yang di Semanggi," kata kakak Rayhan, Reza Achmad, saat dihubungi, Kamis (23/8/2018).

Reza lantas menceritakan awal mula peristiwa pemukulan itu terjadi. Reza awalnya naik mobil bersama ketiga orang keluarganya yaitu, ibunya, adiknya dan Rayhan.

Saat melintas di Tol Cibubur arah Jakarta, mobil yang berada di depan mobil Reza ngerem mendadak. Reza pun terkena imbas dan ngerem mendadak juga.

"Otomatis saya ngerem juga kan namanya orang ngerem, yang di belakang juga kan ikut kena juga imbasnya," ujar dia.

Mobil yang berada di belakang Reza adalah mobil pelaku yang memukul adiknya. Mobil berstiker 'TNI' itu pun ikut ngerem mendadak.

"Mobil yang di belakang saya itu mobil Captiva itu yang jadi pelaku pemukulan adik saya," tuturnya.

Baca juga: Viral Sopir Mobil Stiker 'TNI' Pukul Bocah, TNI: Itu Sipil Arogan

Setelah itu, sopir mobil berstiker 'TNI' itersebut menyalip mobil Reza. Dia juga membuka jendela dan membeli isyarat kepada Reza.

Reza memilih untuk tak meladeni sikap dari pengendara mobil tersebut. Namun mobil berstriker 'TNI" itu terus mepet ke arah mobil Reza.

"Kita sama orang tua, kita harus jaga. Maksudnya orang tua sudah ngarahain jangan diladenin, ya nggak diladenin, tapi saya kasih isyarat tangan, saya kasih isyarat tangan, saya nggak buka jendela sama sekali. Nah saat itu dia pepet mobil kita ke kanan sampai mobil kita ke separator jalan sebelah kanan, setelah itu saya ngerem, berharap dia jalan duluan, ya udah kita lihat, dia jalan duluan, kita jalan lagi sampai ke hampir gerbang tol Cililitan," imbuh dia.

Singkat cerita, Reza pun melaju ke gerbang pintu Tol Cililitan. Dia berpikir mobil tersebut sudah tak mengikutinya.

Namun pelaku terus mengejar mobil yang dikendalikan Reza. Sekitar 100 meter dari pintu Tol Cililitan, pelaku datang tiba-tiba dari lajur kiri. Dia ngeblok mobil Reza dari tengah ke kanan.

"Itu di situ kita juga ngerem mendadak, semuanya dari mobil saya sampai mobil-mobil di belakang saya, karena dia benar-benar ngeberhentiin gitu dari jalur tengah ke kanan. Di situlah kejadiannya terjadi, dia turun, kita ngikutin perintah orang tua, kata ibu jangan ada yang turun," ujar dia.

Pada saat itu lah pelaku datang ke arah Reza dan mencekik lehernya. Ibu dan adik Reza bernama Rayhan yang duduk di belakang pun turun untuk melerai perselisihan itu.

Namun Rayhan justru dipukul yang menyebabkan hidungnya berdarah-darah. Setelah itu, pelaku langsung masuk mobil dan melarikan diri.

"Di saat adik saya kena pukul berdarah-darah, kita fokus ke adik saya, nah orang-orang di tol sekitar juga ngasih tisu, ngasih obat ke adik saya, yaudah orangnya langsung masuk mobil," ujar Reza.

Secara terpisah, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono masih mengecek laporan dari pihak keluarga Rayhan.

"Sedang dicek apakah sudah lapor, belum," ujarnya.

Sementara TNI menegaskan stiker 'TNI' yang dipasang di pelat mobil SUV si pria tak ada kaitannya dengan institusi. Kapuspen TNI Mayjen Sabrar Fadhilah bahkan menyebut si sopir sebagai orang arogan.

"Pemilik mobil itu orang sipil, bukan TNI. Pakai-pakai stiker TNI bertindak arogan," kata Mayjen Sabrar Fadhilah lewat pesan singkat, Rabu (22/8/2018).(detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sopir Mobil Berstiker 'TNI' yang Pukul Remaja di Tol Dipolisikan. Korban Ceritakan Kronologinya, Gak Nyangka!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.