SBY Curhat Soal Keadilan Hanya Dongeng di Negeri Ini, Warganet Beri Balasan Menohok!


Beritaterheboh.com - Media Hong Kong, Asia Sentinel meminta Maaf kepada Ketum Demokrat sekaligus Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) atas artikel terkait kasus Bank Century. SBY menyatakan memaafkan Asia Sentinel, meski begitu ada tapinya.

Pernyataan SBY disampaikannya dalam kultwit di akun Twitternya, @SBYudhoyono.

"Meskipun kerusakan (damage) terhadap nama baik SBY & Demokrat sudah terjadi, sebagai orang beriman & umat hamba Allah, saya berikan maaf *SBY*," kata SBY seperti dilihat detikcom di akun Twitternya, Kamis (20/9/2018).

 Meski begitu, SBY memastikan pihakya masih akan terus bekerja mencari siapa dalang di balik artikel Asia Sentinel yang dianggap telah memfitnahnya. SBY menyebut, Demokrat juga akan mempermasalahkan pihak lain yang turut menyebarkan isi artikel Asian Sentinel.


"Skandal fitnah ini libatkan elemen asing & bangsa sendiri. Tim Investigasi akan terus bekerja (di dalam & di luar negeri) hingga tuntas," ujarnya.

"Kalau tidak dibongkar sampai akar-akarnya, setiap saat fitnah keji ini akan dimunculkan lagi. Saya sudah lelah & bersabar selama 10 tahun. Sesuai dengan konstitusi kita (UUD 1945), sebagai warga negara, saya berhak mendapatkan perlindungan atas kehormatan & martabat saya," imbuh SBY.

Ia juga meminta perlindungan dari Presiden Joko Widodo atas masalahnya itu. SBY berharap bantuan negara di sejumlah negara terkait dengan isu skandal Bank Century yang ditulis Asia Sentinel.

"Saya mohon izin Bapak Presiden Jokowi utk perjuangkan kebenaran ini, demi martabat & kehormatan saya sebagai mantan Presiden. Saya tak ingin repotkan negara. Namun, bantuan Kedutaan Besar di sejumlah negara saya perlukan. Ini juga merupakan tugas mereka," paparnya.

SBY juga menyatakan akan membawa persoalan Asia Sentinel ini ke arah hukum, meski media tersebut sudah meminta maaf. Ia berharap Polri memberinya bantuan.



"Saya tengah mencari jalan untuk melapor kepada pihak kepolisian. Bantuan pihak kepolisian sangat berarti utk tegaknya hukum & keadilan," tutur SBY.

Sebelumnya diberitakan, Asia Sentinel telah memuat permohonan maaf di websitenya terkait artikel soal SBY. Permohonan maaf itu disampaikan setelah Partai Demokrat bereaksi keras atas tulisan tersebut. Dalam keterangannya, Asia Sentinel mengakui telah membuat tuduhan yang tidak adil terkait dengan kasus Bank Century.

"Kami mengakui bahwa kami tidak mencari pendapat yang adil dari orang-orang yang disebutkan dalam artikel itu. Artikel itu juga hanya satu sisi dan melanggar praktik jurnalistik yang adil. Ini juga menjadi berita utama yang memanas dan tidak adil bagi mantan Presiden IndonesiaSusilo BambangYudhoyono," demikian petikan permintaan maaf AsiaSentinel.(detik.com)
. .
. .
.
. .
. .
. .
. .
. .

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "SBY Curhat Soal Keadilan Hanya Dongeng di Negeri Ini, Warganet Beri Balasan Menohok!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.