Fadli Zon Nyinyir Minta Tol Jagorawi Digratiskan, Ini Jawaban Telak Timses Jokowi


Beritaterheboh.com - Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf merespon pernyataan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono soal penggratisan retribusi Jembatan Suramadu.

SBY meminta Presiden Jokowi menjelaskan alasan menggratiskan tarif tol Jembatan Surabaya Madura atau Suramadu.

SBY juga mempertanyakan alasan Tol Jagorawi tidak turut digratiskan. Merespon itu, Wakil Ketua TKN Abdul Kadir Karding mengatakan terdapat perbedaan antara Jembatan Suramadu dengan Tol Jagorawi.

"Satu, Tol Jagorawi ada kerja sama dengan pihak ketiga. Yang kedua, kedaan masyarakat berbeda. Ada ketimpangan di Surabaya dan Madura," ujar Abdul Kadir Karding di Posko Cemara, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (30/10/2018).

Tujuan Jokowi mengambil kebijakan untuk membebaskan retribusi Jembatan Suramadu, ucap Abdul Kadir Karding, lantaran ingin adanya keadilan di seluruh lapisan masyarakat, termasuk di Madura. Ia pun mempertanyakan, jika ada pihak yang menganggap kebijakan Jokowi terlalu politis.



"Memang dalam masa pilpres ini tidak boleh membuat kebijakan? Lalu, masyarakat yang membutuhkan kebijakan pemerintah bagaimana nasibnya? Jadi menurut saya, kami tidak perduli apakah ini dicap politis apa pencitraan, kita jalan aja terus. Kita dorong pemerintah terus jalan," kata Karding.

Wakil Ketua TKN Jokowi-Maruf Arsul Sani senada dengan Karding. Menurut Arsul, akses antara Surabaya-Madura terbilang minim. Kalau pun ada melalui jalur laut menggunakan Kapal Ferry.

"Itu lebih mahal. Jadi di situlah letak bedanya. Kenapa kok tidak digratiskan, di samping ada investasi pihak ketiga. Itu saja. Kalau Madura tidak ada alternatif," tutur Arsul.



Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Timses Jokowi Jawab Pertanyaan SBY Kenapa Tol Jagorawi Tidak Digratiskan

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Fadli Zon Nyinyir Minta Tol Jagorawi Digratiskan, Ini Jawaban Telak Timses Jokowi"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.