Misteri Surat Kematian Satu Keluarga di Palembang. Begini Pengakuan Asisten Rumah Tangga


Beritaterheboh.com - Peristiwa meninggalnya satu keluarga di Jalan Said Toyib, Komplek Villa Kebun Sirih, Bukit Sangkal, Blok A 18 Palembang, Sumatera Selatan, Rabu 24 Oktober 2018, menyisakan sebuah misteri.

Dugaan sementara, satu keluarga yang meninggal dengan luka tembak di kepala ini karena bunuh diri. Hal ini diperkuat dengan sebuah surat wasiat yang diduga ditulis kepala keluarga Franciskus Xaverius Ong (47 tahun).

Berdasarkan olah tempat kejadian perkara, pihak kepolisian mengakui menemukan surat di meja kerja atau tepatnya di atas sebuah komputer. Surat itu bertuliskan permintaan maaf.

Surat pertama bertuliskan "Aku sudah sangat lelah. Maafkan Aku." Sementara pada surat kedua menunjukkan sebuah penyesalan Fransiskus sebelum meninggal dunia.

"Aku sangat sayang dengan anak dan istriku. Choky dan Snowy. Aku tidak sanggup meninggalkan mereka di dunia ini."

Selain sebuah surat wasiat, kepolisian juga menemukan barang bukti lain, seperti sebuah senjata jenis revolver dan selongsong peluru. Sementara barang berharga di kediaman korban belum ditemukan ada yang hilang.

"CCTV-nya kita ambil untuk keperluan pemeriksaan. Untuk barang-barang yang hilang sejauh ini tidak ada. Untuk motifnya kita tunggu hasil laporan forensik," kata Budi.

Diberitakan sebelumnya, Fransiscus ditemukan meninggal bersama istrinya, Margareth Lentin Liana (45 tahun), serta dua anaknya, Rafael Fransiskus (18 tahun) dan Kathlyn Fransiskus (11 tahun).

Keempatnya ditemukan meninggal di kamar masing-masing. Novitri, asisten rumah tangga keluarga Franciscus merupakan orang pertama yang menemukan Katty sudah dalam kondisi meninggal.

"Biasanya saya yang bangunin Katty, sekitar pukul 05.00 WIB karena dia mau sekolah. Ternyata di kamar sudah dalam kondisi berdarah. Saya minta adik saya (Sarah) yang juga pembantu di sini ke kamar Rafael, kondisinya juga sudah meninggal dalam kondisi tengkurap," kata Novitri.(viva.co.id)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Misteri Surat Kematian Satu Keluarga di Palembang. Begini Pengakuan Asisten Rumah Tangga"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.