Sempat Disinggung Fadli Zon Terkait 'Buyback' Indosat, Kini Indonesia Punya Satelit Canggih Nusantara 1


Beritaterheboh.com - Beberapa orang sering menanyakan tentang rencana Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) yang akan buyback Indosat.

Salah satu orang yang sempat menanyakan perihal ini adalah Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon.

Dia menagih janji Jokowi untuk segera membeli aset Indosat dari pihak asing yang dahulu di jual Megawati saat menjabat menjadi presiden.

Dilansir dari halaman DPR RI, dpr.go.id, Kamis (27/9/2018), hal ini diungkapkan Fadli usai menerima delegasi Relawan Warga Nasional di ruang kerjanya, komplek DPR, Senayan.

Fadli menuturkan membeli aset Indosat kembali merupakan janji dari Jokowi saat berkampanye pada tahun 2014 lalu.

Menurut Fadli hal ini perlu ditanyakan kepada Jokowi.

Ia menuturkan hingga kini belum ada tanda bahwa Indosat akan dibeli kembali oleh Indonesia.

"Pengembalian Indosat harus ditanyakan kepada presiden. Ini salah satu janjinya pada 2004. Sekarang 2018 belum ada tanda-tanda Indosat akan kembali ke Indonesia," ungkap Fadli usai menerima delegasi Relawan Warga Nasional di ruang kerjanya, komplek DPR, Senayan, Kamis (27/9/2018).


Namun kini nampaknya secara tidak langsung Jokowi telah mempunyai jawaban yang membuat epic comeback terkait buyback Indosat.

Suatu ketika dalam suatu sesi debat Pilpres 2014, Jokowi ingin agar satelit di Indonesia dioperasikan dan dikendalikan langsung oleh perusahaan telekomunikasi yang mayoritas dimiliki negara.

Bila telah dilakukan buyback, kata Jokowi saat itu, Indonesia dapat mengoperasikan pesawat tanpa awak dengan satelit sendiri dan bukan satelit yang dipinjam dari negara lain.


"Ke depan, kuncinya satu, kita buyback, ambil alih kembali saham Indosat," ujar Jokowi dalam debat capres putaran ketiga di Hotel Holiday Inn, Kemayoran, Jakarta Pusat, Minggu (22/6/2014).


Namun ternyata untuk membeli kembali Indosat bukan hal yang dinilai cukup bagus.

Melansir dari bisnis.tempo.co, Guru Besar Fakuktas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Rhenald Kasali menyatakan saat ini bukanlah waktu yang tepat untuk memiliki saham Indosat walaupun itu janji pemerintahan Jokowi sebelumnya.

"Stop pembicaraan soal itu, karena itu merugikan kita," ujar Rhenald seusai acara bedah buku Dibalik Reformasi 1998 karya Laksamana Sukardi di Kampus UI, Depok, Selasa, 6 November 2018.

Mantan Menteri BUMN Laksamana Sukardi dalam buku yang ditulisnya juga membeberkan alasan penjualan Indosat pada era Presiden Megawati.

Menurut Rhenald, Jokowi tidak perlu membeli kembali Indosat karena sebelumnya ada syarat waktu itu bahwa ekonomi minimal sudah tumbuh 7 persen.

Syarat berikutnya harga yang ditawarkan oleh pemilik saham masuk kategori wajar.

"Kalau kita desak-desak, pasti harga akan mahal."

Tahun ini, nampaknya cita-cita Indonesia untuk mempunyai satelit sendiri terbayar sudah.

Negara Indonesia kini akan memiliki satelit yang perdana mengadopsi konsep High Throughput Satellite atau HTS dengan kapasitas puluhan Gigabyte per second atau Gbps.


Upaya mengoperasikan satelit tersebut, diluncurkan di luar negeri, di Amerika Serikat pada Jumat (21/2/2019) pagi.

Benda canggih ini diberinama Satelit Nusantara Satu.

Informasi yang diperoleh, Satelit Nusantara Satu ini memiliki kekuatan yang dahsyat, dibandingkan satelit yang sebelumnya.

Satelit ini punya jangkauan yang lebih agresif dalam hal internet broadband dengan harapan bisa semakin kuat dan terpancar secara meluas dengan maksimal.

Peluncuran Satelit Nusantara Satu ini dilakukan oleh perusahaan telekomunikasi PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN).

Satelit broadband pertama di Indonesia dengan teknologi High Throughput Satellite (HTS) ini lepas landas dari Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat menggunakan roket Falcon 9 dari Space-X menuju slot orbit 146° BT tepat di atas Papua, Indonesia.


"Berkat kerja keras kita semua satelit nusantara I berhasil diluncurkan, sesuai dengan yang direncanakan. Sekarang sedang proses menempati slot orbitnya," ujar Direktur Jaringan PT PSN Heru Dwikantono di Jakarta, Jumat (22/2/2019).

Heru menambahkan, satelit tersebut meluncur sejak pukul 08.15 WIB tadi atau pukul 20.45 waktu Florida, Amerika Serikat.

Peluncuran Satelit Nusantara Satu disaksikan oleh Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatlka (SDPPI) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), perwakilan Kedutaan Besar Indonesia untuk Amerika Serikat, dan seluruh pemangku kepentingan PSN yang hadir di Cape Canaveral.


"Diperlukan waktu sekitar 2 minggu untuk benar-benar berada dislot orbitnya. Setelah dislot orbitnya kita lakukan serangkaian tes, setelah itu satelit akan siap dimanfaatkan penyedia internet di Indonesia," kata Heru.

Heru menjelaskan, Satelit Nusantara Satu Memiliki kapasitas 26 transponder C-band dan 12 transponder Extended C-band serta 8 spot beam Ku-band dengan total kapasitas bandwidth mencapai 15 Gbps.

Cakupan C-band dan Extended C-band satelit tersebut meliputi wilayah Asia Tenggara, sementara untuk Ku-Band meliputi seluruh wilayah Indonesia yang terdiri dari 8 Spot Beam pada sistem HTS.

Selain itu, satelit yang diproduksi oleh Space System Loral (SSL) ini menggunakan platform SSL-1300-140 yang sanggup mengorbit selama lebih dari 15 tahun.

Satelit ini memiliki berat ketika peluncuran mencapai 4.100 kilogram.(Grid.id)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sempat Disinggung Fadli Zon Terkait 'Buyback' Indosat, Kini Indonesia Punya Satelit Canggih Nusantara 1"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.