Diselidiki Bawaslu, Tudingan HRS Ternyata Bohong Belaka. Begini Faktanya

Beritaterheboh.com - Bawaslu menegaskan tudingan Imam Besar FPI Habib Rizieq, yang menyebut elite parpol pro-Jokowi mengontak para ketua TPS di Arab Saudi guna memuluskan pemenangan Jokowi, tidak benar. Kepastian itu didapatkan setelah Bawaslu mengkonfirmasi berbagai pihak. 

"Kan sudah ada klarifikasi dari Kemenlu. Kita ada panwaslu luar negeri di sana dan tidak ada laporan atau temuan," ucap Komisioner Bawaslu, Fritz Edward Siregar, kepada detikcom, Selasa (2/4/2019).

Sebelumnya, Ketua Bawaslu Abhan juga sudah angkat bicara soal tudingan itu. Abham berjanji menindaklanjuti jika ada laporan terkait kecurangan di Arab Saudi.


"Tentu kalau ada dugaan kecurangan, dugaan-dugaan manipulasi, dugaan-dugaan yang melanggar, tentu ada laporan, kami akan tindak lanjuti," kata Abhan di kantor KPU, Jl Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Senin (1/4). 

Seperti diketahui, Habib Rizieq menyebut beberapa ketua TPS yang ada di Arab Saudi dihubungi elite parpol pengusung Jokowi serta diiming-imingi sejumlah uang. Rizieq mengatakan para ketua TPS diminta supaya surat suara tercoblos pada nama Jokowi.

"Bahkan belakangan ini kita juga mendapatkan informasi yang sangat-sangat memprihatinkan, di mana ada beberapa ketua TPS di kota-kota kecil di Saudi Arabia, seperti di Qasim, kemudian juga di Abha, Jizan, dan lain sebagainya, di mana di antara mereka ada yang ditelepon oleh beberapa pimpinan dari partai pengusung Jokowi. Mereka ditawari sejumlah uang, sejumlah fasilitas, dengan syarat kalau mereka mau melakukan apa yang mereka minta, yaitu seluruh kertas suara yang diperuntukkan bagi WNI yang ada di kota-kota kecil di Saudi Arabia semua ditusuk, dicoblos hanya untuk Jokowi," ujar Rizieq dalam video yang ditayangkan Front TV, seperti dilihat detikcom, Senin (1/4).


Bahkan Rizieq juga menyebut Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi mengimbau staf KBRI Riyadh dan KJRI Jeddah di Arab Saudi agar memenangkan Jokowi. Namun pihak KJRI Jeddah membantah pernyataan tersebut.

"Tidak benar bahwa Menlu RI mengajak pejabat dan staf KBRI Riyadh dan KJRI Jeddah untuk memenangkan salah satu calon pada Pemilu 2019," demikian pernyataan KJRI Jeddah lewat pernyataan tertulis.(detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Diselidiki Bawaslu, Tudingan HRS Ternyata Bohong Belaka. Begini Faktanya"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.