4 Fakta Warga Jambi Diduga Terjangkit Corona, Pulang dari China hingga Kini Diisolasi


Beritaterheboh.com - Seorang warga Jambi diduga terjangkit virus corona.

Akibatnya, pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Raden Mattaher, Jambi merawat dan mengisolasi warga yang diduga terpapar virus corona tersebut.

Berikut fakta-fakta mengenai dugaan virus corona menjangkiti warga Jambi yang dihimpun Kompas.com:

1. Pulang dari China


Sebelum mengeluh sakit, diketahui pasien asal Jambi tersebut baru pulang bepergian dari Wuhan, China.

Sepulangnya ke Indonesia, ia mengeluh batuk dan pilek.

Pasien sempat mendapatkan perawatan di rumah sakit swasta setelah kemudian dirujuk ke RSUD Raden Mattaher Jambi pada Sabtu (25/1/2020) malam.

Seperti diketahui, Wuhan, China menjadi tempat yang disebut-sebut merupakan sumber virus corona jenis baru, yakni Novel coronavirus (2019-nCov) berasal.

Melansir pemberitaan Kompas.com, virus corona di Kota Wuhan, China telah menyerang 440 warga di tempat tersebut.

Kementerian Luar Negeri Indonesia pun telah mengeluarkan imbauan bagi WNI yang melakukan perjalanan ke Wuhan.

Di antaranya memperhatikan kesehatan dan melakukan konsultasi medis, menghindari kontak dengan hewan hidup selama di sana.

WNI juga diminta tidak berkunjung ke pasar ikan, penjual makanan laut atau hewan hidup lainnya.

2. Diisolasi


Pasien asal Jambi yang diduga terjangkit virus corona tersebut kini dirawat dan diisolasi di RSUD Raden Mattaher.

Ia dirujuk ke RSUD tersebut pada Sabtu (25/1/2020).

Pasien ditempatkan di sebuah ruang bertuliskan 'Dilarang lewat selain petugas, Isolasi Virus Corona'.

Terdapat pula sebuah pembatas kain putih yang berjarak 10 meter dari kamar pasien.

"Kita sudah siapkan ruang isolasi khusus untuk pasien diduga terkena penyakit Wuhan, Pneumonia," ujar Wakil Direktur Pelayanan dan Keperawatan RSUD Raden Mattaher Jambi, Dewi Lestari, seperti dikutip dari Tribun Jambi.

Seperti diketahui, virus mematikan ini dapat menular dari manusia ke manusia.

3. Risiko penularan ke petugas dan pengunjung


Lantaran berbahaya dan berisiko menular, maka petugas memiliki Standar Operational Prosedur (SOP) menangani pasien yang diduga terjangkit virus corona.

"Kita sudah bentuk timnya jadi ketika mendadak, kita siap melayani pasien," kata Dewi.

Petugas di RSUD tersebut menggunakan alat perlindungan diri (APD) yang lengkap. Mereka menggunakan helm, baju medis seperti astronot, masker N95, sarung tangan panjang hingga sepatu boat.

Dewi mengaku, keselamatan petugas juga menjadi perhatian penting.

"Karena sangat berisiko tertular bila bersentuhan langsung dengan pasien," ujarnya.

Pihak rumah sakit juga mengimbau pembesuk tidak berada di area rumah sakit jika di luar jam besuk.

Hal ini untuk menghindari penularan melalui udara yang dapat terjadi.

"Apalagi anak-anak dan orang tua karena sangat berisiko tertular wuhan pneumonia," ungkap dia.

Pemeriksaan

Dewi melanjutkan, pasien tersebut belum positif terdiagnosis terjangkit virus corona.

Namun pemeriksaan akan segera dilakukan untuk memastikan apakah pasien terjangkit virus corona atau tidak.

"Perlu pemeriksaan lebih lanjut," ujarnya.

Seperti dilansir dari pemberitaan Kompas.com, pasien terjangkit virus corona mengalami gejala klinis seperti demam, batuk, pilek, gangguan pernapasan, sakit tenggorokan, letih dan lesu.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "4 Fakta Warga Jambi Diduga Terjangkit Corona, Pulang dari China hingga Kini Diisolasi"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.