Belajar dari Tragedi Kapal Wisata, Ahok Ingin Terapkan Sistem TransJ. Begini Solusi Cerdasnya

 

Foto: Petugas temukan mayat di Kapal Zahro Express (Ibnu Hariyanto/detikcom)


Beritaterheboh.com - Calon gubernur petahana Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menyampaikan duka mendalam untuk korban kapal wisata yang terbakar di laut Jakarta. Agar kejadian tragis itu tak terulang, Ahok menggagas ide menerapkan sistem operasional bus TransJakarta ke kapal-kapal yang hilir mudik ke Kepulauan Seribu.

Dengan demikian, kelaikan kapal-kapal itu akan lebih terkendali. Operasionalisasi kapal juga tak akan lagi jor-joran sehingga membahayakan keamanan. Bila bus dibayar dengan sistem rupiah per kilometer, maka kapal akan dibayar rupiah per mil.

"Kami sedang siapkan sistem kapal 'per mil' seperti konsep TransJakarta agar semua standar bisa sama dan kami kendalikan," kata Ahok saat berbincang dengan detikcom, Minggu (1/1/2016).

Gubernur Jakarta nonaktif ini mengaku tak tahu menahu perihal detail persitiwa dan penyebab kecelakaan kapal itu. Namun dia menyoroti kapasitas pengangkutan kapal yang sering dilanggar.

"Kapasitas sering melampaui. Mungkin terjadi lonjakan akibat liburan?" kata Ahok bertanya-tanya.

Namun demikian, kini menurutnya sudah lebih baik. Selain itu, dia juga ingin Kapal Motor (KM) Sabuk Nusantara yang dioperasikan PT Pelni ditambah jumlahnya. Itu demi lalu lintas daratan Jakarta-Kepulauan Seribu yang lebih baik.

"Kapal Sabuk Nusantara baru satu. Seharusnya nambah satu lagi," kata Ahok.

Soal tragedi kapal wisata itu, Pelaksana tugas (Plt) Gubernur DKI Sumarsono menjelaskan ada 22 korban meninggal dunia. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta melaporkan korban kebakaran kapal itu berjumlah 23 orang meninggal dunia.(detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Belajar dari Tragedi Kapal Wisata, Ahok Ingin Terapkan Sistem TransJ. Begini Solusi Cerdasnya"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.