Terkuak! Alokasi Dana Hibah APBD DKI Serampangan, Ada Ketidaksesuaian Alamat Penerima Dana Hibah

 

Beritaterheboh.com - ALOKASI dan besaran anggaran dalam APBD DKI Jakarta 2018 terus mendapat sorotan.

Selain pembengkakan dana Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan dari sebelumnya Rp2,35 miliar menjadi Rp28,5 miliar, pemberian dana hibah pun serampangan.

Total dana hibah di APBD DKI 2018 mencapai Rp1,7 triliun untuk 104 badan, lembaga, organisasi swasta, dan ormas.

Namun, sebagian dipertanyakan kapasitasnya seperti Laksar Merah Putih dengan jatah Rp500 juta.

Soal kejelasan dengan verifikasi organisasi atau lembaga penerima juga janggal.

Ada ketidaksesuaian alamat lembaga atau organisasi penerima dana hibah. Media Indonesia menelusuri beberapa penerima dana sesuai alamat yang tertera di situs apbd.jakarta.go.id, salah satunya Himpunan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini Indonesia (Himpaudi) yang menerima Rp40,2 miliar.

Himpaudi merupakan salah satu lembaga yang dimasukkan ke daftar penerima dana hibah saat RAPBD DKI 2018 dibahas pemprov di bawah kepemimpinan Anies Baswedan.

Sebelumnya, saat Djarot Saiful Hidayat menjadi gubernur, draf pertama RAPBD untuk penerima dana hibah berjumlah 99 lembaga ataupun organisasi dengan nilai Rp1,6 triliun.

Di situs APBD DKI, alamat Himpaudi tertera di Jalan Poltangan Raya No 25 Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

Namun, alamat itu milik Yayasan Assaadah Poltangan yang di dalamnya terdapat madrasah ibtidayah (MI), madrasah tsanawiyah (MTs), dan madrasah aliyah. Ada juga masjid di dalamnya.

Tidak mengenal

Saat dimintai konfirmasi, pihak yayasan tidak mengenal dan membantah itu alamat sekretariat Himpaudi.

"Enggak tahu Himpaudi itu apa. Kami enggak pernah mengajukan hibah. Saya justru bingung kenapa alamatnya di Poltangan Raya No 25," kata pengurus Yayasan Assaadah, Abdul Gani.

Terpisah, Ketua Umum Himpaudi Pusat, Netty Herawati, mengatakan yang menerima dana hibah ialah Himpaudi DKI Jakarta.

Ketua Himpaudi DKI Yufi AM Natakusumah pun membenarkan.

Yufi mengatakan Himpaudi DKI beralamat di Jl Patra Kuningan Utara No XV, Jaksel.

"Jalan Poltangan No 25 itu alamat sekretariat kami untuk surat-menyurat dan lain-lain. Namun, kalau untuk rapat-rapat dan pertemuan, itu di Jl Patra Kuningan Utara No XV, Jaksel. Yayasan Nursaadah (Assaadah) itu posisinya persis di seberang kantor Sekretariat Himpaudi," tuturnya.

Namun, jelas bahwa di depan yayasan itu hanya ada warung dan beberapa rumah, tidak ada papan nama Himpaudi.

Ferry Safrudin, Kepala Bidang PAUD dan Dikmas Dinas Pendidikan DKI Jakarta, akan menanyakan itu ke pihak Himpaudi soal kejelasan alamat.

Menurutnya, sebelum menerima dana hibah, ada verifikasi status serta kelengkapan lembaga seperti sekretariat dan pengurus.

"Saya kurang tahu soal alamat itu. Nanti saya tanyakan kepada mereka."

Kejanggalan juga terjadi untuk Majelis Taklim Khoirun Nisa di Jalan Kembang Sakti II, Kp Bugis, RT 03/RW 03 No 45, Kelurahan Kembangan Selatan, Jakbar, yang menerima hibah Rp20 juta.

Tidak terdapat papan nama di sana dan hanya seperti rumah dengan parkiran hanya untuk satu mobil.
Abdul Jamal, ketua pembina majelis, mengaku memang sudah mengajukan permohonan hibah.

Namun, dia belum dapat informasi akan menerima untuk 2018.

"Saya justru baru tahu dari Anda. Belum ada survei sih setelah kami ajukan proposal sekitar Januari 2017 lalu," katanya.(mediaindonesia.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Terkuak! Alokasi Dana Hibah APBD DKI Serampangan, Ada Ketidaksesuaian Alamat Penerima Dana Hibah"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.