Arseto Pariadji Dipolisikan soal Harga Undangan Mantu Jokowi


Beritaterheboh.com - Arseto Pariadji dilaporkan ke polisi oleh relawan Jokowi Mania (Joman) soal pernyataannya di video yang jadi viral soal undangan pernikahan anak Presiden Joko Widodo (Jokowi). Arseto dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik melalui ITE.

Ketua Umum Joman, Immanuel Ebenezer, menyebut pernyataan Arseto soal undangan yang dijual Rp 25 juta sangat tak berdasar. Kalaupun ada ormas yang diduga telah menjual undangan tersebut, Immanuel menantang Arseto membuktikannya.

"Kalau dia punya bukti, silakan bukti. Kita berharap apa yang diucapkan, (itu) dilaporkan. Ada ormas sebutkan namanya, biar kita bersih di dalam relawan Jokowi," kata Immanuel di Mapolda Metro Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Rabu (28/3/2018).

Immanuel juga tak mempermasalahkan jika Arseto mempunyai pandangan politik berbeda dengan Jokowi. Namun, sambung dia, Arseto tak boleh menyebarkan informasi bohong atau belum terbukti kebenarannya.

"Ya kalau punya pandangan dan berpikir politik berbeda, silakan tidak apa-apa," ucap dia.

Sementara itu, Immanuel menyebut Arseto telah meminta maaf terkait pernyataan yang jadi viral tersebut. Dia akan memaafkan Arseto tapi proses hukum tetap berjalan.

"Kebetulan Arseto ini ada vlog beberapa kali sampai terakhir kita lihat minta maaf. Kita maafkan tapi perbuatannya ada dampak hukum, jadi proses hukum tetap jalan," tegas dia.

Immanuel membawa sejumlah barang bukti berupa screenshot video viral Arseto. Dia juga menyertakan transkrip video tersebut. Laporan Immanuel tertuang dalam laporan polisi nomor TBL/1673/III/2018/PMJ/Dit.Reskrimsus tertanggal 28 Maret 2018. Perkara yang dilaporkan adalah pencemaran nama baik melalui media elektronik dengan Pasal 27 ayat (3) jo Pasal 45 ayat (3) UU RI No 19 Tahun 2016 atas Perubahan UU RI No 11 Tahun 2008 tentang ITE.

Sebelumnya, juru bicara Presiden, Johan Budi SP, membantah adanya jual-beli undangan pernikahan anak Presiden Jokowi, baik dari pihak keluarga maupun Istana Kepresidenan.

"Tentu saja tidak benar," tegas Johan Budi, Senin (26/3).

Berikut ini isi pernyataan Arseto yang viral itu:

"Gua buka ke publik ya, gua laporin ke Polda sekarang, waktu Jokowi kawinan undangan Jokowi itu dijualin 25 juta satu undangan sama orang-orang pendukung Jokowi, ditawarkan itu gue, cuiih amit-amit gue. Dasar lu koruptor semua koruptor, gua Arseto mau ape lu? Mau nge-bully gue, nge-bully, lu, emang lu koruptor, emang lu penjahat semua. Pendukungnya sama presidennya semua sama kok, orang gila semua itu, main proyek, emang bajingan---bajingan, setan----setan itu. Beneran, dan Jokowi udah tambah kaya sekarang, bisa bayar semua, ini orang udah kelewatan, itu boneka saja di belakangnya semua main korupsi yang bawa undangan 25 juta udah gila---gilaan mereka." (detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Arseto Pariadji Dipolisikan soal Harga Undangan Mantu Jokowi"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.