Penyanyi Singapura Curhat Panjang Kena Tipu, Respon Elvy Sukaesih Gak Nyangka. Duh Teganya!


Beritaterheboh.com - Masalah dan kabar tak menyenangkan kembali menghantam Elvy Sukaesih.

Setelah anak-anaknya tersandung perkara narkoba, kini giliran Elvy Sukaesih yang terancam berurusan dengan hukum.

Seorang penyanyi Singapura bernama Mega Makcik, melayangkan somasi kepada Elvy Sukaesih pada 22 Maret 2018 atas dugaan penipuan.


Mega Makcik menuduh Elvy dan label rekaman EMMI Pro telah menipunya.

Pasalnya, perusahaan Elvy itu dituding tak membayar royalti dari RBT lagu dangdut Melayu ciptaan Mega berjudul "Lengket".

"Buat royalti lagu 'Lengket', bagilah saya berapa saja, itu aja," ujar Mega kepada awak media.

"Ada buktinya, ada RBT-nya. Sudah pernah tayang RBT itu satu tahun," kata Mega.

Selain menuntut royalti, Mega Makcik juga meminta Elvy mengembalikan master rekaman dan video klip lagu 'Lengket'.

Menurut Mega, pada 2014 lalu, dia merekam lagu itu di bawah label EMMI Pro milik Elvy.

"Saya meminta hak saya saja. Tolong kembalikan master lagu 'Lengket' saya. Tolong kembalikan master video klipnya. Umi baik, semua family baik. Maksud saya saya mau damai, tolong kembalikan hak saya, saya minta keadilan saja," ucap Mega.

Mega mengklaim, awalnya label Elvy tersebut berjanji mengorbitkannya sebagai penyanyi.

Namun selama satu tahun kontrak, ia mengaku tak pernah mendapat tawaran kerja.

Rp 1,5 Juta Per Bulan


Mega Makcik mengatakan kali pertama bertemu Elvy pada 2013.

Setelah berkenalan, label rekaman milik Elvy bernama EMMI Pro, berjanji mengorbitkannya sebagai penyanyi.


"Setelah itu, saya silahturahim ke Cawang rumah Umi Elvy. Habis tuh saya kenal sama Ali dan Dhawiya (anak Elvy) kenal lah," ucap Mega.

Ia pun pernah menumpang tinggal di rumah Elvy saat awal datang ke Indonesia.

"Saya bantu dia biayain lampu. Dalam berapa bulan, saya tidur dekat belakang studio. Saya di rumah itu numpang, saya per bulan bayar Rp 1,5 juta," ujarnya.

Meski janji tak kunjung ditepati Elvy, Mega tetap bolak-balik Jakarta-Singapura.

Mega tetap berusaha sabar dan menanti Elvy menepati janjinya.

"Tinggal di rumah Umi, saya sabar. Balik lagi saya ke rumahnya di Cileungsi numpang tidur. Sampai saya jual rumah di Batam buat saya bolak-balik," kata Mega.

Hingga akhirnya, ia memutuskan untuk bersikap tegas dengan melayangkan somasi kepada Elvy dan label EMMI Pro guna menagih hak royaltinya.

"Bukan saya tak happy kerja sama sama Umi. Tapi apa boleh buat," ucap Mega. 

Jawaban Elvi Sukaesih

Di tengah kasus yang menimpa anak-anaknya yang sedang ditahan karena kasus narkoba, Elvy Sukaesih dituduh menipu oleh seorang wanita bernama Mega Makcik. Mega mengaku dirinya dijanjikan akan diorbitkan oleh label EMMI Pro milik si Ratu Dangdut tersebut.

Bahkan, ia mengaku sudah membayar sebesar Rp60 juta lima tahun lalu. Namun, lagu miliknya Lengket tak kunjung dikenalkan ke masyarakat. Lantas, apa komentar Elvy soal tuduhan yang dialamatkan keadanya tersebut? 

"Aduh, enggak bisa ditanya dulu sekarang. Saya nanti ada yang jawab. Sebab saya belum tahu berita yang sebenarnya apa. Saya enggak pernah nipu siapa-siapa," kata Elvy saat dihubungi VIVA Jumat, 30 Maret 2018. 


Wanita berhijab itu telah melihat pemberitaan tersebut, namun dia masih enggan mengomentari lebih lanjut. Dia menunggu saat yang tepat untuk memberikan keterangan.

"Kalau dia (Mega) memang mau naikin namanya kali ye, hehe. Kita enggak bisa menanggapi karena mau lihat rinciannya seperti apa," kata Umi Elvy, begitu sapaannya. 

Pelantun Seujung Kuku itu melihat adanya niat tak baik dari Mega, di tengah musibah yang sedang menghampiri keluarganya. 

"Sementara dia memang punya rencana pengen publish, kepengen ngetop, kepengen ini artinya dengan aku yang lagi terpuruk. Nah, dia ngedompleng di sini, gitu," tutur wanita berusia 66 tahun tersebut.



Tribunnews.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Penyanyi Singapura Curhat Panjang Kena Tipu, Respon Elvy Sukaesih Gak Nyangka. Duh Teganya! "

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.