Viral Polisi Cianjur Diduga Pukuli Warga, Begini Fakta Sebenarnya!


Beritaterheboh.com - Warganet Cianjur, Jawa Barat, dihebohkan dengan unggahan info berisi kronologi pemukulan kepada warga oleh sekelompok polisi pada Minggu 4 Februari 2018. Kabar yang menjadi viral di media sosial (medsos) itu menyebut adanya dugaan anggota Polres Cianjur menganiaya seorang pria.

Info diunggah oleh pemilik akun Facebook bernama Sanny Ozzy Syafa'at itu di respons 687 warganet dan dikomentari 350 dan sudah 211 kali dibagikan. Seperti dilihat detikcom, Senin (5/2/2018) pagi, dalam tulisannya itu tersusun kronologi kejadian terhadap korban bernama Gawel. Berikut teks kronologi yang dikutip dari status Sanny Ozzy Syafa'at.

"Ass. Tadi Malm Sektar Jam 23.54 Seperti Biasanya Mang Gawel Biasa Nongkrong di Kios Roko dkt Mesjid Agung CJR Tba2, 20 ORG Anggota Polres Cjr Bahkan Lbh Jmlah Mlakkan Razia & dgn Sesuka Htinya Gawel diPukuli diGebukin, Pdhal dlam Razia Trsbut Ada Kasat Reskrim, Kasat Dalmas Cianjur Ttapi dgn Membabi Buta Anggota Dalmas MEMUKULI, MENGINJAK BAHKA MENGANCAM AKAN MENEMBAK & Mengluarkan Kata2 yg Kurang Pantas diLontarkan Oleh Penegak Hukum , Stlh diPukuli Gawel Lgsg dibw k Ktr Polres Cianjur. Kami dri jam 3 Subuh Mendampingi Rkan Yg Namanya Gawel Msh Bingung Akan Kjadian Tsb. Diluar Akal Shat Org lg Nongkrong Lalu Tiba2 DIRAZIA diPerlakukan Spti itu, ini Sangat Tdk Manusiawi, Lalu MENGAYOMI MELINDUNGI dimana&Siapa? jika Tindakan Aparat Penegak Hukum Terhdp RAKYAT Sprti DIBIARKAN Jdnya NKRI yg Kita Cintai ini ? KAMI Sangat berharap sama Abang Agar kiranya Sms ini bisa di Smpikan ke Pa KAPOLRI. Rakyat bukan anjing kurap," 

Dalam unggahan info itu Sanny menyertakan dua foto yang diduga korban kekerasan dalam kondisi memar di bagian wajahnya.

Menanggapi hal itu, Kapolres Cianjur AKBP Soliyah bereaksi. Dia meminta berbagai pihak untuk menahan diri dan tidak menyimpulkan sesuatu terlebih dahulu sebelum mengetahui kronologi sebenarnya.

"Sebaiknya sebelum menulis dengan membuat statement, konfirmasi terlebih dahulu agar statement yg dibuat bermutu tidak asal-asalan yang dapat mengakibatkan pembaca berpersepsi negatif," kata Soliyah melalui pesan singkat yang diterima detikcom.

Menurut Soliyah, DS (42) alias Gawel bertemu anggotanya saat kegiatan Operasi Cipta Kondisi. Saat itu tiba-tiba Gawel memprovokasi polisi. Lantaran curiga gerak-geriknya, aparat berusaha mengamankan DS.

"Dia (Gawel) lebih dulu melakukan provokasi dan menolak tes urine. Dia berdalih harus didampingi pengacara ketika tes dilakukan. Saat itu memang terjadi gesekan dan bersangkutan terjatuh ke aspal," kata Soliyah.

Soliyah menegaskan pihaknya bekerja sesuai protap. Bahkan saat malam kejadian, sejumlah Kasat termasuk Pengamanan Internal (Paminal) Polres Cianjur berada di lokasi.

"Semua ada termasuk para Kasat dan Paminal, warga juga banyak yang menyaksikan. Dia (Gawel) diamankan. Kita juga menemukan satu kantong ganja kering. Kita juga tidak menuding bahwa pemilik ganja itu yang bersangkutan. Karena posisinya berada di area tempat, bersangkutan diamankan. Ada warga juga kok yang lihat," katanya.

Gawel akhirnya dilepaskan polisi karena soal ganja itu tidak terbukti miliknya. Kendati begitu, Soliyah memastikan pengawasan akan tetap dilakukan terhadap Gawel. 

"Tetap kita awasi. Saya sesalkan kenapa informasi yang seolah menyudutkan kami disebar di media sosial tanpa ada klarifikasi. Kami selaku penegak hukum yang saat itu melakukan pengamanan," kata Soliyah.(detik.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Viral Polisi Cianjur Diduga Pukuli Warga, Begini Fakta Sebenarnya!"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.