Dibalik Pembebasan Abu Bakar Baasyir Yang Tak Disangka, Ada Apa?


Beritaterheboh.com - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan Abu Bakar Baasyir masih memiliki pengaruh di kalangan radikal. "Buktinya, waktu di Nusa Kambangan juga masih banyak yang dateng kan," kata dia di Hotel Kempinski, Jakarta, Sabtu, 19 Januari 2019.


Moeldoko mengatakan pemerintah tak diam saja melihat itu. Dia menuturkan, aparat sudah memitigasi hal tersebut.

Tindakan yang sama, kata dia, akan tetap dilakukan walaupun nanti Abu Bakar Baasyir dibebaskan. Menurut dia, pembebasan pimpinan Ansharut Tauhid bukan berarti penanggulangan dan pengawasan terhadap terorisme kendor. "Komitmen Presiden untuk tidak memberi ruang kepada kelompok radikal dan terorisme itu tidak pernah berubah," ujarnya.


Abu Bakar Baasyir akan dibebaskan. Kuasa hukum calon Presiden nomor urut 01, Yusril Ihza Mahendra, mengatakan pembebasan itu disetujui Presiden Joko Widodo.

Kepada Jokowi, Yusril mengatakan Baasyir sudah berhak mengajukan bebas bersyarat sejak Desember lalu, setelah menjalani dua pertiga masa hukuman. Namun untuk bebas, Baasyir harus menandatangi surat setia kepada NKRI.

Yusril mengatakan Abu Bakar Baasyir masih menolak sistem demokrasi. Dia pun meminta Jokowi untuk mengeluarkan kebijakan presiden dan mengesampingkan syarat bebas bersyarat tersebut. Jokowi, kata dia, setuju untuk mengesampingkan sarat tersebut.



. .
. .
. .
. .
. .


Meskipun mengakui bahwa keputusan mengorbankan Ahok tersebut bertentangan dengan hati nurani namun kepentingan pragmatis mengalahkan idealisme.
Tak aneh mengapa golongan konservatif bisa sedemikian kuat. Karena mereka memang menang militan.


Pilkada DKI sudah lewat dan sekarang saatnya Pilpres, namun kondisi serupa terulang lagi.
Apa pilihan yg tersisa bagi Jokowi? Mengulang kekalahan Ahok dengan percaya pada 'silent majority' yg pragmatis dan suka cari amannya sendiri itu atau menempuh cara lain?


Tampaknya Jokowi sudah memutuskan menempuh cara yang berbeda. Terasa sekali sejak Pilkada DKI terjadi perubahan orientasi politik yg cukup drastis dari Jokowi. Mulai dari merekrut Ali Ngabalin hingga menyetujui Cawapres Ma'ruf Amin.



Yg jadi pertanyaan adalah apakah golongan konservatif ini akan berbalik mendukung Jokowi atas merubahan sikap politik beliau? Jawabannya tegas, TIDAK!
Namun bukan itu poinnya. Banyak yg salah mengerti tentang ini.


Jokowi sadar betul golongan konservatif ini tak akan berbalik mendukung beliau.
Bahkan orang macam Abu Bakar Baasyir ini bukan saja tak akan dukung Jokowi, berterima kasih pada Jokowi pun tidak!

Yg dilakukan Jokowi adalah menutup lubang2 sekecil apapun yg berpotensi dijadikan alasan penggalangan 'sentimen massa'.
Perlu dicatat golongan ini adalah golongan hidup dan besar dari memprovokasi massa atas sentimen agama.


Mereka butuh isu untuk bisa bangkit sebagai kerumunan yg tersingggung.

MEREKA SANGAT INGIN TERSINGGUNG!

Isu inilah yang disediakan Ahok dan sebisa mungkin sedang dihindari oleh Jokowi.

.



 Dan apa yg akan terjadi pada Indonesia jika itu terjadi?


Kembali ke pokok permasalahan. Setelah Abu Bakar Baasyir dibebaskan, bagaimana selanjutnya?
Pertanyaan ini ditujukan pada sebagian pendukung Jokowi dan mereka yg masih belum memutuskan pilihan.

Apakah kita akan memilih kubu yg membebaskan Abu Bakar Baasyir atau memilih kubu yg didukung oleh Abu Bakar Baasyir?
Apakah sikap kecewa kita atas pembebasan Abu Bakar Baasyir cukup membuat kita batal memilih Jokowi dan beralih dukung Prabowo atau golput?Translate Tweet


Mana pilihan yg lebih membuat pengikut2 Abu Bakar Baasyir ini makin leluasa menyebarkan ideologinya?
1. Jokowi
2. Prabowo
3. Golput

Kami tak akan mengarahkan, silakan membuat keputusan yg paling bertanggung jawab demi bangsa dan negara Anda.


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Dibalik Pembebasan Abu Bakar Baasyir Yang Tak Disangka, Ada Apa?"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.