Pengakuan Mengejutkan Kapitra Ampera Bongkar Konspirasi Memecah Belah NU, KH Ma'aruf Amin & Mahfud MD


Beritaterheboh.com - Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD, 'buka-bukaan' soal alasan gagalnya menjadi calon wakil presiden (cawapres) Joko Widodo pada Pilpres 2019 mendatang. Hal itu disampaikannya di acara Indonesia Lawyer Club (ILC) TV One pada Selasa (14/8).

Menurutnya, salah satu sebab gagalnya dirinya itu karena adanya ancaman dari PBNU untuk tidak mendukung pemerintahan Presiden Jokowi mendatang bila tak ada orang NU di barisan cawapresnya. Dan, orang yang menyuruh salah satu fungsionaris PBNU untuk menyampaikan pernyataan itu adalah KH. Ma'ruf Amin. 

Tentu saja kabar ini sontak memancing pembicaraan publik. Banyak pihak yang kemudian berspekulasi soal terpilihnya Rais 'Aam PBNU itu menjadi cawapres Jokowi. 

Padahal, kenyataannya tak seperti itu. Kapitra Ampera justru menjadi saksi bahwa KH. Ma'ruf Amin yang memberikan rekomendasi Mahfud MD sebagai cawapres Jokowi pada Pilpres 2019. 

Menurut Kapitra, dukungan itu disampaikan langsung Ma'ruf sehari sebelum Jokowi mengumumkan cawapresnya. Waktu itu, Kapitra bertanya kepada Kiai Ma'ruf mau jadi cawapres atau tidak, tapi Kiai Ma'ruf justru menjawab bahwa dirinya sudah merekomendasikan nama Mahfud MD sebagai cawapres Jokowi. 

Mendengar jawaban itu, Kapitra pun langsung mengirim pesan teks atau SMS kepada Mahfud untuk menyampaikan selamat. Kapitra mengklaim mengirim pesan ke Mahfud pada pukul 11.00 WIB siang.

Dengan adanya pengakuan di ILC itu, Kapitra bermaksud menantang Mahfud MD untuk menunjukan HP-nya, dan disana pasti ada SMS darinya pada Rabu 8 Agustus siang. Tantangan dari Kapitra ini dikarenakan dirinya agak resah pimpinan tertinggi MUI itu disebut menggagalkan rencana Mahfud MD menjadi cawapres Jokowi.

Di sisi lain, pernyataan Mahfud MD tersebut bisa dikatakan tidak memiliki dasar bukti yang cukup karena tidak secara langsung diterima, melainkan didapatkan dari orang lain. Sebelumnya, Mahfud MD menerima kabar bahwa Kiai Ma'ruf yang menyuruh adanya pernyataan ancaman PBNU itu berasal dari Cak Imin, Ketua Umum PKB. 

Kita sebaiknya mulai memeriksa setiap informasi yang diterima agar tidak menjadi kesimpulan yang salah. Kesalahan pada penyimpulan bisa berakibat fatal karena dapat mengarah ke fitnah dan ujaran kebencian.(CNNIndonesia.com)



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengakuan Mengejutkan Kapitra Ampera Bongkar Konspirasi Memecah Belah NU, KH Ma'aruf Amin & Mahfud MD"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.