Kapolri Perintahkan Seluruh Kapolda untuk Cegat Massa yang Akan ke Jakarta, Ancamannya pun tak Main-main




Beritaterhebohcom - Kapolri Jenderal Tito Karnavian menegaskan tak boleh adanya mobilisasi masa ke tempat pemungutan suara (TPS) saat putaran kedua Pilkada DKI Jakarta, 19 April nanti. Tito telah memerintahkan Kapolda Metro Jaya mengeluarkan orang luar Jakarta datang saat pemungutan suara.

"Polri sendiri akan all out. Kapolda Metro Jaya sudah diperintahkan untuk membuat maklumat untuk melarang orang dari luar Jakarta masuk ke Jakarta," kata Tito usai mengikuti rapat di Kemenko Polhukam, Jakarta, Senin (17/4).

Maklumat ke Kapolda Metro Jaya telah diminta Tito sejak tiga hari lalu. Apabila diketahui datang ke Jakarta untuk mengawasi TPS, jenderal bintang empat ini meminta anak buahnya melakukan pelarangan.

"Jangan tanggung-tanggung. Kalau ada yang berangkat dalam rangka ke Jakarta untuk politik lokal Jakarta, cegat dan gunakan diskresi," tegasnya.

Tito mengatakan kedatangan massa dalam jumlah besar ke tiap TPS dapat dikatakan bersifat intimidatif serta dampak psikologis bagi warga yang akan mencoblos. "Kita akan lakukan tindakan tegas dengan diskresi yang ada," katanya.

Tito menambahkan, telah meminta seluruh Kapolda di Pulau Jawa dan Lampung dan beberapa daerah di Pulau Sumatera untuk mengeluarkan maklumat melarang datang ke Ibu Kota Negara.

"Kalau indikasi massa ke Jakarta dalam rangka pilkada, bukan ibadah, maka dari pihak manapun juga Paslon dua atau Paslon tiga, saya perintahkan Kapolda gunakan diskresi yang ada, periksa mereka, mau ke mana, dalam rangka apa," ujarnya.

Hal ini, kata Tito, dilakukan mengingat apabila massa datang dalam rangka mengawasi jalannya pencoblosan tak dapat dibenarkan. Sebab, pengawasan telah dilakukan oleh Panwaslu, Bawaslu dan para saksi.

"Keberadaan massa yang terlalu besar di satu TPS pasti memberikan kesan intimidatif, baik psikis, paling tidak psikologi. Ini tidak boleh. Ini bakal men-downplay mempengaruhi prinsip kebebasan dan kerahasiaan pemilih. Pemilih harus bebas dari rasa takut dari apapun juga. Inilah esensi dari demokrasi," katanya.

Aparat gabungan yang diterjunkan untuk memberikan keamanan pada putaran kedua Pilkada DKI Jakarta sekitar 30 ribu anggota Polri dan TNI.(merdeka.com)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kapolri Perintahkan Seluruh Kapolda untuk Cegat Massa yang Akan ke Jakarta, Ancamannya pun tak Main-main"

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.