Kisah Kembar Siam Abby dan Brittany, 1 Tubuh untuk 2 Kepala, Jalani Hidup Layaknya Orang Biasa

Beritaterheboh.com - Terlepas dari semua keterbatasan fisik mereka, kembar siam unik Abigail dan Brittany Hensel telah menjalani kehidupan penuh selama 29 tahun.

Dengan keterbatasan yang mereka miliki, dua gadis itu membuktikan bahwa adalah segala kesulitan dapat diatasi dan impian dapat diwujudkan jika kita benar-benar menginginkannya.

Melalui sebuah film dokumenter, berikut ini adalah cerita kehidupan Abby & Brittany, seperti melansir dari Bright Side.

Abigail dan Brittany lahir pada 7 Maret 1990 di Minnesota, AS.

Kelahiran si kembar adalah kejutan nyata bagi para dokter dan orang tua karena scan ultrasound sebelumnya tidak menunjukkan bahwa bayi kembar atau adanya penyimpangan dalam perkembangan bayi.

Baca Juga: Kesaksian Tukang Gali Kubur Terkait 35 Makam yang Dibongkar oleh Sosok Misterius, Untuk Diambil Tanah Merah Kuburannya?

Selama persalinannya, ibu mereka menyadari bahwa ada yang tidak beres, para dokter panik dan tidak menunjukkan bayinya dalam waktu yang lama.



Ketika orangtua mereka akhirnya melihat si kembar, mereka langsung jatuh cinta kepada mereka dan semua ketakutan dokter menghilang.

Menurut statistik, dari 30 juta kembar siam, hanya satu tubuh yang bertahan.

Organ-organ internal yang lain gagal selama 24 jam pertama setelah lahir, namun si kembar berhasil melawan hal itu dan berkembang seperti anak pada umumnya dari tahun ke tahun.

Mereka bahkan tidak membahas pemisahan gadis-gadis itu, karena solusi ini akan membunuh salah satu dari gadis-gadis itu atau akan merusak kehidupan mereka berdua.

Dan si kembar sendiri pun menentang operasi pemisahan, mereka terbiasa hidup bersama, memiliki orang lain di dekat mereka, seseorang yang dapat memahami dan mendukung yang lain.

Orangtua mereka melakukan segala daya mereka untuk membuat si kembar merasa seperti anak-anak biasa, meskipun kurangnya informasi tentang kasus mereka.

Orangtua mereka menemukan sekolah reguler untuk para gadis di mana mereka belajar untuk tidak memperhatikan penampilan orang lain dan mereka menemukan teman.

Keluarga tidak pernah mengizinkan siapa pun untuk melakukan percobaan pada si kembar, bahkan jika itu bisa membantu untuk memprediksi perkembangan masa depan dan kondisi kesehatan mereka.

Si kembar memiliki 2 kepala, 2 kaki dan lengan, 2 tulang punggung, 3 paru-paru, 2 hati, 1 hati, 2 perut, 3 ginjal, sistem sirkulasi bersama, dan alat kelamin bersama.

Anatomi si kembar itu unik dan dokter masih belum begitu mengerti bagaimana tubuh mereka bisa bekerja dengan baik ini.

Setiap kembar hanya bisa mengendalikan sisi tubuhnya dan mereka tidak bisa merasakan sentuhan saudara perempuan lainnya.


Misalnya, Abby tidak merasakannya ketika seseorang menjabat tangan Brittany dan sebaliknya.


Mereka belajar menyinkronkan gerakan mereka dan mengoordinasikan tindakan mereka sejak masih kanak-kanak.

Semuanya bekerja dengan sangat sempurna sehingga mereka dengan mudah belajar bermain piano, berenang, naik sepeda, dan berolahraga.

Para ilmuwan percaya bahwa gadis-gadis itu telah berbagi koneksi saraf yang tidak dimiliki tubuh manusia lain.

Inilah sebabnya para gadis dapat saling membaca pikiran, menulis email tanpa berkonsultasi dengan saudari yang lain, dan bahkan menyelesaikan kalimat masing-masing.


Juga, pada tingkat intuitif, kebutuhan tubuh bersinkronisasi, ketika Abby ingin minum, Brittany haus, dan ketika salah satu dari mereka ingin memperbaiki rambut atau rias wajahnya, yang lain membantunya.

Masalah dalam pengembangan tubuh yang sedemikian kompleks mulai muncul dengan sendirinya seiring waktu.

Pada usia 12, Abby dan Brittany harus berurusan dengan salah satu dari mereka, Abby mulai tumbuh dengan sangat cepat dan tulang punggungnya mulai meregang yang dapat mengakibatkan patahnya dada mereka.



Dokter harus memperlambat pertumbuhan dan menyelamatkan nyawa gadis itu, tetapi Abby masih tumbuh 10 cm, jadi Brittany harus berjalan dengan jari kakinya.

Mengunjungi ahli bedah, ahli saraf, dokter anak telah menjadi rutinitas untuk si kembar sejak kecil.

Dan terlepas dari pemeriksaan konstan mereka, Abby sudah menderita pneumonia dan Brittany harus menghabiskan berminggu-minggu di tempat tidur bersama dengan saudara perempuannya.


Abby dan Brittany memiliki kepribadian dan kualitas yang sama sekali berbeda.

Abby adalah seorang introvert, dia suka menghabiskan malam di rumah, tetapi dia suka memberi perintah, dan takut ketinggian.

Sementara Brittany, meskipun pendiam, dia suka menghabiskan waktu bersama teman-temannya.

Mereka pun memiliki selera makanan berbeda, Abby membenci susu, tetapi Brittany dapat dengan mudah meminumnya, tetapi dia membenci daging atau ikan.

Di masa kanak-kanak, gadis-gadis sering berkelahi, tetapi sekarang mereka dapat menemukan kompromi dengan cepat.


Mereka juga mengalami kesulitan dalam memilih pakaian - sulit bagi mereka untuk menemukan pakaian yang nyaman, yang mereka sukai.

Juga, pakaian yang mereka pilih diubah sesuai dengan selera dan ukuran masing-masing.


Di sekolah, si kembar selalu mengikuti ujian secara terpisah - mereka memiliki tugas yang berbeda dan mereka diawasi sehingga mereka tidak saling memberi tahu.

Dengan hampir tanpa pengecualian, mereka memiliki nilai yang berbeda - Abby pandai dalam ilmu alam dan Brittany memiliki kecenderungan terhadap mata pelajaran kemanusiaan.

Gadis-gadis itu mengalami kesulitan dengan ujian mengemudi mereka, mereka harus mengikuti ujian dua kali.

Abby mengendalikan pedal dan persneling, dan Brittany memperhatikan sinyal dan lampu belokan.

Mereka menjalani kehidupan di perguruan tinggi dengan sangat baik, mereka membuktikan kepada seluruh dunia bahwa meski mereka adalah satu tubuh untuk dua orang, mereka memiliki kehidupan aktif seperti orang normal pada umumnya.(Grid.id)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kisah Kembar Siam Abby dan Brittany, 1 Tubuh untuk 2 Kepala, Jalani Hidup Layaknya Orang Biasa "

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.