Nyesek! Wafat saat Demam Tinggi Gegara Gagal Jantung, Ayah Dituduh Positif Corona Hingga Foto KTP Disebar

Beritaterheboh.com - Kejadian mengenaskan menimpa sebuah keluarga di Bandung, Jawa Barat. Karena meninggal dunia dalam kondisi demam ting...


Beritaterheboh.com - Kejadian mengenaskan menimpa sebuah keluarga di Bandung, Jawa Barat. Karena meninggal dunia dalam kondisi demam tinggi, seorang ayah divonis PDP virus corona Covid-19.


Tak hanya itu, foto KTP yang bersangkutan juga disebar oleh orang yang tidak bertanggungjawab.


Merasa tidak terima dengan kejadian tersebut, putrinya yang bernama Mega menceritakan kisah itu kepada publik lewat media sosial.


Ia merasa sakit hati mengetahui KTP ayahnya disebar dan dicap sebagai pasien yang meninggal dunia karena positif corona.


"Kemarin ayah saya baru meninggal, jam 3 subuh karena gagal jantung," tulis Mega @me666aw mengawali ceritanya di Twitter.



Ia pun menjelaskan kronologi kejadian mulai dari awal.


Kronologi Kejadian Ayah Meninggal Dunia



Ayah Mega yang memang memiliki riwayat penyakit jantung tiba-tiba divonis sebagai Pasien Dalam Pengawasan (PDP) corona saat dirawat di sebuah RS di Bandung.


Hal itu disebabkan karena suhu tubuh sang ayah yang semula normal tiba-tiba naik menjadi 39 derajat.



"Sekitar jam 11 atau jam 12 malam, ayah saya kembali dicek suhu tubuh. Suhu tubuhnya naik menjadi 39,5 derajat dan you know dokter jaga di sana bilang apa? Bu, suami ibu terindikasi COVID-19," kata Mega.


Karena vonis tersebut, keluarga Mega akhirnya tak diizinkan mendampingi sang ayah melewati sakaratul maut. Namun, mereka pasrah hingga nyawa sang ayah akhirnya tidak tertolong.


Keluarga Mega pun mendapat surat diagnosa dari RS yang menyebutkan kematian sang ayah disebabkan karena gagal jantung dan terindikasi COVID-19. Namun, Mega dan keluarganya masih menyangkal diagnosis tersebut.


Berdasarkan pengakuan Mega, sang ayah memang memiliki riwayat penyakit jantung selama tiga tahun terakhir.


Bahkan, selama satu tahun terakhir ayahnya tak pernah berpergian karena kondisi kesehatannya yang sudah menurun.



Karena alasan ini, Mega merasa peluang tertular COVID-19 sangat kecil. Ia sempat berpikir apakah ayahnya tertular dari dirinya karena hanya ia yang mobilitasnya cukup tinggi.


Namun, Mega dan keluarganya sama sekali tak menunjukkan gejala COVID-19 seperti batuk, demam, atau diare.


Pihak RS pun sempat menelantarkan jenazah ayah Mega dari jam tiga subuh hingga sembilan pagi karena alasan pasien yang bersangkutan PDP corona.


Tapi, keesokan paginya usai mengadakan rapat, para dokter sepakat bahwa kematian ayah Mega disebabkan gagal jantung.


"Sekarang terserah ibu jenazahnya mau dimandikan atau dibawa kemana. Ibu saya jawab, "Ya terus kenapa tadi dokter bisa mendiagnosis seperti itu?". Dan semua dokter di sana hanya bilang, "Maaf bu semua yang demam diindikasi COVID"," tulis Mega.


Tak hanya sampai di sana, jenazah sang ayah juga sempat hampir ditolak warga karena petugas ambulans yang mengantar jenazah memakai Alat Pelindung Diri (APD) lengkap.


Ayah Mega baru bisa dimakamkan setelah keluarga memberikan fotokopi surat kematian kepada warga setempat.



KTP Disebar dan Difitnah Meninggal Karena Corona


Tak lama berselang setelah pemakaman tersebut, Mega menerima kabar yang mengejutkan. Seorang warganet dengan nama akun @nurul.fauzia.rachman bertanya via DM Instagram kepada warganet lain yang merupakan tetangga Mega.


"Petugas RS-nya bilang positif. Gejalanya sama katanya," tulis @nurul.fauzia.rachman kepada tetangga Mega via DM Instagram.


P Corona (Twitter).

Ia pun turut melampirkan foto KTP ayah Mega hingga membuat gadis itu geram. Tak tahan dengan kabar simpang siur itu, ia akhirnya menghubungi langsung yang bersangkutan.

Namun, saat dicecar pertanyaan siapa yang menyebarkan KTP sang ayah, warganet tersebut tak mau mengaku.


Akibat informasi yang simpang siur, keluarga Mega saat ini menanggung beban. Hingga berita ini dibuat, Mega masih menunggu klarifikasi dari pihak RS atas insiden penyebaran foto KTP tersebut.


gak bisa bergerak, buat jalan udah gabisa, duduk gabisa, dia cuma bisa berdiri. Saya yg dirumah perempuan semua gak bisa apa2, akhirnya saya minta tolong sepupu laki2 saya. Saya tinggal di lingkungan gang yang semua tetangganya respect. Akhirnya tetangga saya semua datang,

bantu ayah saya buat dibawa kerumah sakit. Tetangga satu gang bantu ngangkut ayah saya ke mobil pak RT, karena rs terdekat dari rumah saya muhamadiyah, akhirnya dibawalah ke rs muhamadiyah, ibu saya ikut. saya dan adik saya jaga rumah.

Sampai di rs (kronologi menurut tetangga dekat dan sepupu saya) di igd satpam memang standby dgn termometer tembak yg lg hits itu. Semua org yg masuk di cek suhu tubuh, termasuk ayah saya yg nafasnya sudah pendek. Di cek lah suhu tubuh ayah saya 36 derajat, normal.

Masuk igd, ayah saya masih hrs cek tekanan darah dll. Padahal posisi ayah saya nafas sudah pendek dan hanya diberi oksigen tabung. Lalu dgn kondisi ayah saya yg sudah sesak dan nafas pendek dia masih dipakaikan masker. Katanya untuk antisipasi.

Ibu saya yg panik, dan tidak tahu apa2 cuma bisa pasrah. Sekitar jam 11 atau jam 12 malam ayah saya kembali di cek suhu tubuh, suhu tubuhnya naik menjadi 39.5 derajat. Dan you know dokter jaga disana bilang apa? "Bu, suami ibu terindikasi covid-19"

Ibu saya yg panik, tidak bisa berpikir apa2 cuma bisa pasrah dan mengiyakan. Satu rumah sakit panik, "bu suami ibu harus isolasi. Ibu dan keluarga hrs isolasi." Ibu saya jawab, "ini yg nolongin suami saya ke rs 1 gang loh!" dijawab "wah 1 gang ibu harus isolasi"

Selanjutnya ayah saya disuruh ronsen. Oke lah ibu saya ikuti semua prosedur rs. Semua petugas rs pakai baju astronot, pakai helm. Setelah di ronsen ada titik2 putih di paru2 ayah saya, dan rs bilang "bu suami ibu harus dirujuk ke rshs" kondisi ayah saya sudah sakaratul maut

Ibu saya gak boleh masuk ruangan, gak boleh mendampingi ayah saya yg sedang sakaratul maut. Sampai akhirnya ketika ibu saya mengurus adm untuk rujukan ke rshs, ibu saya cuma dikasi kabar bu suami ibu udah ga ada. Gak ada yg ucapin kalimat syahadat ke kuping ayah saya.

Oke kami sekeluarga ikhlas memang sudah jalan nya seperti ini. Kami ikut semua prosedur rs dan kami dikasih surat kematian dan surat diagnosa yg tertulis ayah saya gagal jantung + pdp covid-19.






 Sementara ibu saya mau mengurus pemakaman, kalian tau apa yg terjadi di lingkungan rumah saya? Tetangga semua sudah berkumpul, saya keluar rumah mereka semua bubar menjauh dari saya. Tidak ada masjid yg mau memandikan, menyolatkan, dan mengafani jenazah ayah saya.

Sampai akhirnya kami dan keluarga ayah saya sepakat memakamkan ayah saya di makam keluarga ayah saya di daerah cikalong. Skrg ayah saya di cap pdp covid-19 tanpa rapid test, tanpa swab test, hanya karena demam tinggi menjelang sakaratul maut ayah saya, yg di cek oleh dokter jaga

Saya sbg anak paling tua sangat2 tidak setuju, saya ngurus sana sini, apalagi perlakuan rs dan tetangga yg awalnya mengucilkan kami, sampai rumah kami di semprot semua pakai desinfektan tanpa persetujuan kami. YA JENAZAH AYAH SAYA DIPERLAKUKAN SPT BINATANG.
















Name

ABDUL AZIZ,1,abu tours,10,agus,1,ahmad dhani,62,Ahok,396,ahoker,1,amien rais,4,Anies,16,AniYudhoyono,13,anti virus,1,asian games 2018,2,bahar smith,3,bbm,1,Bela Islam,4,Berita,3428,Berita Islam,14,bom bunuh diri,1,bom medan,12,bom surabaya 13 Mei,29,bpjs,4,corona,278,Daerah,72,data corona,59,debat capres,8,deddy,2,demo,1,demokrat,3,djarot saiful hidayat,21,dki,736,dpr,1,DPR/DPRD,19,Ekonomi,17,enter,1,entertainment,1785,erick tohir,1,fadli zon,42,fahri hamzah,17,farhat,5,first travel,8,FPI,189,ganti presiden,12,garuda,66,gempa bumi,1,gempa palu,6,gerindra,2,Gibran,44,guru honorer,1,habib bahar,1,habib rizieq,4,hatespeech,13,Hukum,239,ILC,17,intermezzo,3,Internasional,179,investasi bodong,2,Iriana Jokowi,4,Isu,1,Jakarta,119,jogja,1,Jokowi,197,jonru,2,Jusuf Kalla,8,Kaesang,49,Kahiyang,9,kampanye akbar Jokowi,1,kasus 22 mei,10,kasus ektp,3,kasus jessica,1,kasus sepakbola,6,kecelakaan,8,keraton agung sejagat,26,Kesehatan,1,Kontroversi,24,korban,1,KPK,1,Kriminal,16,leasing,1,lina sule,82,lion air,62,lucinta luna,71,mafia bola,1,Mario Teguh,3,mata najwa,13,mca,13,menteri susi,10,mudik,1,MUI,12,mulan jameela,1,mustafa nahra,1,najwa,1,nas,1,Nasional,490,News,3,Novel Baswedan,19,NU,46,NUSRON WAHID,3,ojol,3,Olahraga,13,Opini,245,PAN,1,papua,1,Partai,15,pdip,1,pemilu2019,1,Pendidikan,8,Peristiwa,44,Pilgub DKI,203,pilgub sumut,1,pilkada,5,pilkada2018,10,pilpres2019,48,PKB,1,pks,10,Politik,4898,POLRI,17,prabowo,2,pssi,1,Ragam,2,ratna sarumpaet,103,realcount,2,Revisi UU,1,ridwan kamik,1,ridwan kamil,1,risma,6,s,1,sandiaga uno,11,saracen,1,SBY,39,sejarah,1,Seleb,81,serba serbi,1,setnov,2,sidang MK 2019,35,sport,1,sunda empire,14,surat ahmad dhani,4,syilviana,2,T,1,telkomsel,1,Teror,9,teroris riau,2,Tips,2,TNI,10,tol cipularang,8,topic netizen,758,tragedi 9 mei 2018,22,tre,1,trending topik,1848,UAS,27,UN,1,Unik,1,
ltr
item
Berita Heboh: Nyesek! Wafat saat Demam Tinggi Gegara Gagal Jantung, Ayah Dituduh Positif Corona Hingga Foto KTP Disebar
Nyesek! Wafat saat Demam Tinggi Gegara Gagal Jantung, Ayah Dituduh Positif Corona Hingga Foto KTP Disebar
https://1.bp.blogspot.com/-U9ZrF3dhnUQ/Xok1BIpaFFI/AAAAAAAAr2g/ThtEkDe6Qu0ZxTJdhEhCdUiyvOgVd6X7wCLcBGAsYHQ/s1600/mega.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-U9ZrF3dhnUQ/Xok1BIpaFFI/AAAAAAAAr2g/ThtEkDe6Qu0ZxTJdhEhCdUiyvOgVd6X7wCLcBGAsYHQ/s72-c/mega.jpg
Berita Heboh
http://www.beritaterheboh.com/2020/04/nyesek-wafat-saat-demam-tinggi-gegara.html
http://www.beritaterheboh.com/
http://www.beritaterheboh.com/
http://www.beritaterheboh.com/2020/04/nyesek-wafat-saat-demam-tinggi-gegara.html
true
5276501411807228324
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content