Respons Bima Arya Saat Namanya Disebut Seniornya yang Marahi Petugas PSBB

Beritaterheboh.com - Seorang pria marah-marah saat ditegur petugas karena melanggar aturan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Pria ...


Beritaterheboh.com - Seorang pria marah-marah saat ditegur petugas karena melanggar aturan pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Pria ini bahkan membawa-bawa nama Wali Kota Bogor Bima Arya.

Peristiwa ini berawal saat sebuah video viral di media sosial yang menunjukkan seorang pria marah-marah ke petugas yang berjaga di check point PSBB. Keributan ini terjadi karena pria itu melanggar konfigurasi penumpang.

Dalam video yang beredar di media sosial, pria ini mengaku bernama Endang Wijaya. Kepada petugas PSBB yakni aparat Dinas Perhubungan (Dishub) dan Polisi Militer (PM), pria ini menegaskan sebaik-baiknya lelaki Muslim adalah yang menghargai istrinya.



Pria berbaju hitam yang memakai masker ini tak mau memindahkan istrinya ke kursi belakang mobil. Dia pun menegaskan bahwa dia mengikuti aturan PSBB. Meski pria ini berbicara dengan suara lantang, petugas tetap tenang memberikan penjelasan.

"Ya sudah saya jelaskan, silakan foto! Nama saya Endang Wijaya. Sampaikan ke Pemerintah Daerah Bogor, Bima Arya. Saya menghormati aturan, tapi saya lebih menghormati aturan Allah. Saya suami harus menghargai istri saya," kata pria itu seperti video yang beredar di media sosial, Minggu (3/5/2020).

"Saya tidak mau meninggalkan istri saya ke belakang rumah, ke belakang ini.... Saya tidur dengan istri tidak apa-apa, masa di dalam mobil harus pindah. Saya sudah mematuhi aturan, pakai ini (masker), bawa hand sanitizer, segala macem. Apanya yang salah!," lanjut pria tersebut.

Paur Humas Polres Bogor Kota Ipda Desty Irianti membenarkan kejadian itu. Desty mengatakan kejadian itu terjadi di Persimpangan Empang, Bogor Selatan, Kota Bogor, Minggu tadi sekitar pukul 07.00 WIB.

Dia pun mengatakan pria itu ditegur petugas karena tidak melakukan konfigurasi penumpang ketika membawa mobil. Desty menjelaskan teguran ini dilakukan petugas karena Kota Bogor sedang memberlakukan PSBB.

"Intinya kita penerapan PSBB. Karena melihat ada yang duduk di kursi samping (supir), begitu ditanyakan, kita kan melakukan imbauan," kata Desty, ketika dihubungi, Minggu.

Kadishub Kota Bogor Eko Prabowo menambahkan kejadian ini terjadi ketika pria tersebut melintas dari arah Ciapus, Ciomas, Kabupaten Bogor, menuju Kota Bogor. Eko menyayangkan karena pria itu tidak mau mengikuti aturan PSBB.


"Kalau nggak mau diatur, balik kanan pulang ke rumah, aturan rumah tangga, monggo saja. Tapi kalau ke luar rumah, aturan PSBB yang berlaku. Dishub kan ikut aturan PSBB, polisi juga sama. Nggak tilang, cuma negur kasih imbauan, dan sebagainya," ungkap Eko.

Eko mengatakan kemarahan pria itu sempat memancing perhatian masyarakat sekitar. Agar tidak terjadi keramaian, petugas yang berjaga akan memutarbalikkan kendaraan pria tersebut.

Terkait soal video yang heboh tersebut, Wali Kota Bogor Bima Arya mengaku mengenal pria yang viral tersebut. Bima kemudian memberi penjelasan. Dia mengatakan, pria itu adalah seniornya saat bersekolah dulu.

"Iya, ini (pria yang viral) Endang Wijaya ini, senior saya, 1 tahun di atas saya di SMA 1 Bogor," kata Bima Arya ketika dihubungi, Minggu (3/5).

Bima pun mengaku mengenal baik Endang Wijaya. Dia mengatakan Endang adalah orang yang santun. Mengenai penyebab pasti Endang bisa memarahi petugas, Bima mengaku tidak mengetahui penyebabnya.

"Yang saya tahu, Kang Dang (Endang Wijaya) ini orangnya kalem dan santun, ya. Jadi yang saya tahu orangnya kalem dan santun," terangnya.


Bima kemudian menjelaskan konfigurasi penumpang itu penting dilakukan saat penerapan PSBB. Ketika membawa mobil, tidak diperkenankan kursi depan diisi 2 orang.

Bima mengatakan kursi depan hanya untuk 1 orang, yakni pengemudi saja. Untuk penumpang, wajib duduk di kursi belakang. Dia menjelaskan tidak ada pengecualian dalam penerapan PSBB ini meski di dalam mobil adalah suami-istri.

"Nah kalau ada kelonggaran, misalnya suami-istri, itu nanti sulit untuk dikawalnya di lapangan, sulit sekali. Nanti semuanya mengaku suami istri. Bagaimana membuktikannya?" kata Bima.

"Karena kita khawatir betul, misalnya pemesan mobil yang online, duduk di depan, memegang benda-benda yang berdekatan kemudian tertular, gitu. Jadi itu (konfigurasi penumpang) kebaikan semua. Kalau mobil kan ada pilihan, jadi memungkinkan untuk diatur," lanjutnya.

Bima menambahkan pembatasan di dalam mobil sudah diperhitungkan secara matang oleh pemerintah. Dia pun mengatakan perbandingan konfigurasi penumpang antara sepeda motor dengan mobil tidak mungkin dilakukan.

"Kalau motor kan nggak bisa dibuat lebih panjang, gitu kan. Makanya kemudian kalau motor tidak boleh dengan pengecualian," ungkap Bima.

"Pengecualian (sepeda motor) itu adalah bagi hal-hal yang khusus sebetulnya, yang membuat orang membutuhkan. Pergi ke rumah sakit untuk berobat, membeli makan segera. Ya itu masih memungkinkan di motor," beber dia.

Dia pun mengatakan kasus yang terjadi antara Endang Wijaya dengan petugas di lapangan adalah sebuah pelajaran. Bima mengungkapkan petugas yang menjaga titik check point PSBB sudah bekerja dengan sangat baik.

"Ya saya lihat petugas sudah sangat baik menjalankan tugasnya. Diingatkan (Endang Wijaya) dengan baik, dilakukan secara persuasif gitu kan, karena memang petugas itu hanya mengingatkan saja. Mengingatkan untuk pindah ke belakang, begitu ya," tandasnya.

Bima menambahkan pembatasan di dalam mobil sudah diperhitungkan secara matang oleh pemerintah. Dia pun mengatakan perbandingan konfigurasi penumpang antara sepeda motor dengan mobil tidak mungkin dilakukan.

"Kalau motor kan nggak bisa dibuat lebih panjang, gitu kan. Makanya kemudian kalau motor tidak boleh dengan pengecualian," ungkap Bima.

"Pengecualian (sepeda motor) itu adalah bagi hal-hal yang khusus sebetulnya, yang membuat orang membutuhkan. Pergi ke rumah sakit untuk berobat, membeli makan segera. Ya itu masih memungkinkan di motor," beber dia.

Dia pun mengatakan kasus yang terjadi antara Endang Wijaya dengan petugas di lapangan adalah sebuah pelajaran. Bima mengungkapkan petugas yang menjaga titik check point PSBB sudah bekerja dengan sangat baik.

"Ya saya lihat petugas sudah sangat baik menjalankan tugasnya. Diingatkan (Endang Wijaya) dengan baik, dilakukan secara persuasif gitu kan, karena memang petugas itu hanya mengingatkan saja. Mengingatkan untuk pindah ke belakang, begitu ya," tandasnya.(detikcom/artikelasli)

Name

ABDUL AZIZ,1,abu tours,10,agus,1,ahmad dhani,62,Ahok,396,ahoker,1,amien rais,4,Anies,16,AniYudhoyono,13,anti virus,1,asian games 2018,2,bahar smith,3,bbm,1,Bela Islam,4,Berita,3428,Berita Islam,14,bom bunuh diri,1,bom medan,12,bom surabaya 13 Mei,29,bpjs,4,corona,278,Daerah,72,data corona,59,debat capres,8,deddy,2,demo,1,demokrat,3,djarot saiful hidayat,21,dki,736,dpr,1,DPR/DPRD,19,Ekonomi,17,enter,1,entertainment,1785,erick tohir,1,fadli zon,42,fahri hamzah,17,farhat,5,first travel,8,FPI,189,ganti presiden,12,garuda,66,gempa bumi,1,gempa palu,6,gerindra,2,Gibran,44,guru honorer,1,habib bahar,1,habib rizieq,4,hatespeech,13,Hukum,239,ILC,17,intermezzo,3,Internasional,179,investasi bodong,2,Iriana Jokowi,4,Isu,1,Jakarta,119,jogja,1,Jokowi,197,jonru,2,Jusuf Kalla,8,Kaesang,49,Kahiyang,9,kampanye akbar Jokowi,1,kasus 22 mei,10,kasus ektp,3,kasus jessica,1,kasus sepakbola,6,kecelakaan,8,keraton agung sejagat,26,Kesehatan,1,Kontroversi,24,korban,1,KPK,1,Kriminal,16,leasing,1,lina sule,82,lion air,62,lucinta luna,71,mafia bola,1,Mario Teguh,3,mata najwa,13,mca,13,menteri susi,10,mudik,1,MUI,12,mulan jameela,1,mustafa nahra,1,najwa,1,nas,1,Nasional,490,News,3,Novel Baswedan,19,NU,46,NUSRON WAHID,3,ojol,3,Olahraga,13,Opini,245,PAN,1,papua,1,Partai,15,pdip,1,pemilu2019,1,Pendidikan,8,Peristiwa,44,Pilgub DKI,203,pilgub sumut,1,pilkada,5,pilkada2018,10,pilpres2019,48,PKB,1,pks,10,Politik,4898,POLRI,17,prabowo,2,pssi,1,Ragam,2,ratna sarumpaet,103,realcount,2,Revisi UU,1,ridwan kamik,1,ridwan kamil,1,risma,6,s,1,sandiaga uno,11,saracen,1,SBY,39,sejarah,1,Seleb,81,serba serbi,1,setnov,2,sidang MK 2019,35,sport,1,sunda empire,14,surat ahmad dhani,4,syilviana,2,T,1,telkomsel,1,Teror,9,teroris riau,2,Tips,2,TNI,10,tol cipularang,8,topic netizen,758,tragedi 9 mei 2018,22,tre,1,trending topik,1848,UAS,27,UN,1,Unik,1,
ltr
item
Berita Heboh: Respons Bima Arya Saat Namanya Disebut Seniornya yang Marahi Petugas PSBB
Respons Bima Arya Saat Namanya Disebut Seniornya yang Marahi Petugas PSBB
https://1.bp.blogspot.com/-Z4-MxR0b9eU/Xq9kzlYR-tI/AAAAAAAAtO4/l9cmgD61iQkbOdvD7NMRDVjyq242CG1pQCLcBGAsYHQ/s1600/respon.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Z4-MxR0b9eU/Xq9kzlYR-tI/AAAAAAAAtO4/l9cmgD61iQkbOdvD7NMRDVjyq242CG1pQCLcBGAsYHQ/s72-c/respon.jpg
Berita Heboh
http://www.beritaterheboh.com/2020/05/respons-bima-arya-saat-namanya-disebut.html
http://www.beritaterheboh.com/
http://www.beritaterheboh.com/
http://www.beritaterheboh.com/2020/05/respons-bima-arya-saat-namanya-disebut.html
true
5276501411807228324
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content